Yang Disayangi Selalu !!!

Tuesday, May 29, 2012

Lagi Sedutan Aku Suka Kau Benci


Sekali lagi bilik 214 menjadi kunjungan Ikmal. Sebaik memasuki bilik dia meletakkan beg pakaiannya di dalam almari. Kelihatan baju-baju Mia Sarah yang telah tersusun kemas di dalamnya. Mia Sarah pula mengambil panaroma indah di balkoni. Ikmal membuka beg pakaiannya dan terus mengeluarkan 'sweater'. Badannya yang terasa seram sejuk perlu segera dipanaskan. Kepalanya sedikit pening dan berpinar, namun digagahkan juga. Dia kemudiannya terus menuju ke arah isterinya dan berdiri di sebelahnya.

Mia Sarah sedikit tersentak dengan kehadiran Ikmal di sisinya. Namun dia cuma membiarkan sahaja. Pemandangan yang indah dan cuaca yang cukup mendamaikan lebih menarik perhatiannya saat ini. Saat ini kedua-duanya begitu asyik menikmati keindahan alam ciptaan Allah.

Ikmal berkalih menghadap ke arah Mia Sarah. Wajah isterinya yang jernih dipandang dalam-dalam. Tanpa sedar Ikmal meraih jari-jemari isterinya dan meramasnya perlahan. Mia Sarah yang sedikit terkejut cuma membiarkan sahaja. Terasa jari-jemari Ikmal yang kepanasan bersatu dengan jari-jemarinya. Pelik juga dia, sepatutnya tangan Ikmal turut sejuk seperti dirinya, tetapi kenapa panas pula? Memang dia ingin marah pada mulanya, tetapi terasa tidak adil pula dia melayan Ikmal sebegitu. Mia Sarah telah bernekad akan memberikan Ikmal peluang di samping meletakkan satu syarat.

Melihatkan Mia Sarah tidak marah dengan tindakan Ikmal memegang tangannya, Ikmal terus memberanikan diri melabuhkan pula tangannya di wajah Mia Sarah. Wajah itu diusap perlahan dengan kedua-dua tangannya. Kemudian Ikmal melepaskan keluhan berat di dada.

“Mia... Abang nak cakap sikit dengan Mia,” Ikmal memulakan bicara sambil memegang lembut jari-jemari isterinya.

“Cakaplah,” balas Mia Sarah sepatah. Dia juga ada perkara yang ingin dibincangkan bersama dengan Ikmal nanti. Perkara yang akan menetapkan sejauh mana hubungan mereka sebagai suami isteri akan bertahan.

“Abang tahu... Abang dah menyakitkan hati Mia. Tak patut abang buat Mia macam tu dulu. Tapi abang terlalu ikutkan kata hati. Abang biar perasaan marah menguasai diri. Abang biarkan nafsu syaitan merajai diri abang. Abang... Abang kesal sangat dengan segala yang telah terjadi Mia. Kalaulah masa dapat diundur semula, abang takkan melakukan perkara sebegitu kepada Mia. Abang minta maaf Mia. Minta maaf sangat-sangat,” luah Ikmal ikhlas sambil merenung dalam anak mata Mia Sarah.

“Kenapa awak sanggup buat saya macam tu dulu?” Mia Sarah ingin tahu. Hatinya pedih dan terhiris apabila soalan itu keluar dari mulutnya. Seperti peristiwa tersebut menari-nari di ruangan matanya.

“Huh!!! Abang marah, kecewa dengan penolakan Mia terhadap diri abang. Abang marah sebab Mia tampar abang di khalayak ramai sewaktu di kampus dulu. Abang kecewa sebab Mia tidak terima cinta abang.”

“Jadi... Awak berdendam dengan saya. Sebab itu awak begitu tegar melakukan perbuatan tersebut. Tanpa sedikitpun perasaan simpati awak melakukan kesakitan ke atas orang yang kononnya awak cintai. Macam tu? Entah betul atau tidak awak cintakan saya masa tu?” soal Mia Sarah sedikit kasar. Hatinya cukup pedih bila membicarakan isu tersebut.

“Mia... Abang tahu abang salah Mia. Memang abang melakukannya kerana dendam. Niat untuk membalas dendam pada masa itu cukup kuat dalam diri abang. Dalam hati abang yang dalam ini, abang menyesal Mia. Menyesal sangat-sangat. Abang malu dengan Mia.”

“Hmmm... Sudahlah. Saya malas nak ungkit lagi perkara yang lepas. Benda pun dah jadi. Cuma satu saja yang saya nak tahu. Betul ke awak cinta dan sayangkan saya?”

Ikmal memandang wajah Mia Sarah. Ditatapnya wajah itu sepuas-puasnya. Dia menarik nafas dalam-dalam. Tangannya semakin kuat menggenggami jari-jemari isterinya.

“Dengan nama Allah, abang terlalu mencintai dan menyayangi Mia. Seluruh jiwa dan raga abang. Terlalu dalam kasih sayang abang untuk Mia. Tidak ada orang lain yang dapat menggantikan tempat Mia. Izinkan abang menebus kesilapan yang telah abang lakukan terhadap Mia. Berikan abang satu peluang untuk menjadi seorang suami dan menjalankan tanggungjawab abang sebagai suami sepenuhnya. Abang sayang sangat pada Mia. Sayang sangat-sangat,” luah Ikmal dari lubuk hatinya yang paling dalam. Tangan Mia Sarah dikucup dengan penuh kasih sayang.

Mia Sarah cuma mendengar dengan teliti setiap kata-kata yang keluar dari mulut Ikmal, kata-kata yang penuh dengan keikhlasan namun hatinya sedikitpun tidak tersentuh. Cukuplah sekadar dia mengetahuinya untuk memudahkannya memberikan Ikmal peluang bagi membuktikan setiap kata-kata tersebut.

“Baiklah, saya akan berikan awak satu peluang...”

“Betul ni sayang... Mia akan bagi abang peluang itu. Mia... dah maafkan abang,” Ikmal gembira mendengar kata-kata Mia Sarah. Wajahnya kelihatan bercahaya dan matanya turut berkaca.

Ada harapan untuk dirinya merebut cinta Mia Sarah, ada peluang untuk dirinya bertakhta di hati Mia Sarah. Ikmal sangat gembira, berkali-kali dikucupnya jari-jemari isteri tersayang. Pipi Mia Sarah yang putih bersih itu turut hangat disinggahi kucupannya.

“Ya... Memang saya akan berikan awak peluang tapi itu tak bermakna saya maafkan awak. Sampai bila-bila pun saya takkan maafkan awak,” jelas Mia Sarah tegas.

Riak wajah Ikmal serta merta berubah. Mia Sarah memberikannya peluang tetapi tidak memaafkannya. Ikmal tidak faham dengan tindakan Mia Sarah.

“Kenapa Mia tak nak maafkan abang?”

“Awak tak boleh paksa saya untuk maafkan awak. Hati saya belum terbuka untuk maafkan awak.”

“Hmmm... Kalau Mia dah kata macam tu tak apalah. Sekurang-kurangnya abang masih lagi berpeluang untuk menyayangi Mia,” Ikmal beralah walaupun hatinya sedikit sedih dengan tindakan Mia Sarah.

“Sekarang saya nak awak dengar pengakuan saya pula. Dulu saya pernah berjanji pada diri saya sendiri, saya tidak akan jatuh cinta dengan mana-mana lelaki selain daripada lelaki yang bergelar suami saya sendiri. Saya inginkan percintaan selepas kahwin, bercinta dengan suami yang mencintai dan menyayangi diri saya setulus hati.” Ikmal tersenyum gembira mendengar penjelasan Mia Sarah.

“Tapi sekarang... Hmmm entahlah. Terus-terang saya katakan, rasa cinta untuk awak sedikitpun tidak ada. Saya langsung tak cinta dan sayangkan awak. Bagaimana saya nak teruskan hidup bersama-sama dengan awak?” luah Mia Sarah sambil memandang jauh ke arah pemandangan indah yang terbentang luas di hadapannya.

“Takkanlah sedikitpun Mia tak ada rasa sayang pada abang. Abang yakin, perasaan itu ada. Cuma Mia yang menafikannya,” Ikmal menafikan. Perasaannya cukup terkilan dengan penjelasan Mia Sarah tadi. Wajah Mia Sarah direnung sayu.

Mia Sarah menggeleng perlahan.
“Memang perasaan itu tidak ada. Tapi saya bagi awak satu peluang untuk mewujudkan rasa cinta dan sayang dalam diri saya. Saya nak awak buat sehingga saya merasa apa itu sebenarnya cinta dan sayang.”

Ikmal tersenyum.
“Mia jangan risau. Abang akan ajar Mia tentang cinta dan sayang. Apabila Mia telah merasainya, setiap saat Mia tak nak berpisah dari abang. Setiap kali berjauhan Mia akan rindukan abang. Mia akan cemburu kalau ada orang lain menganggu abang. Setiap masa Mia ingin dibelai dan bermanja dengan abang. Abang akan buat Mia rasa itu semua. Itu janji abang,” sekali lagi jari-jemari Mia Sarah dikucup mesra.

“Baguslah... Teringin saya nak merasa itu semua. Tapi dalam tempoh setahun dari sekarang, kalau perasaan itu masih tidak saya miliki, saya nak kita berpisah...”

Ikmal terpempam mendengarkan kata-kata Mia Sarah. Perpisahan. Mia Sarah mahukan perpisahan sekiranya tidak ada perasaan cinta dan sayang dalam tempoh setahun dari sekarang. Ikmal mengeluh di dalam hati.

P/s : Sekadar untuk mengimbas kembali cerita ini... :)


5 comments:

Noor Affiqah said...

halamak...nk lg sis...dh lme tggu n3 aku suka kau benci...

TinTa Biru said...

tenkiu Noor Affiqah... masih sedang berusaha.. :)

rosses_bcs said...

as salam mcmana nk dptkan novel aku suka kau benci nie aek sbb sy cari kat book store di kuantan nie xda lah..huhu ada pembelian secara online tak

Anonymous said...

mcm mane nak dpt novel nie. naAaAkkk!

eija rashid said...

Macam Mane nak Dapat novel ni????
NAAAKKKKK... best.... carik kat bookstore terdekat pn TAK JUMPA...

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...