Yang Disayangi Selalu !!!

Wednesday, January 21, 2015

Jangan Panggil Aku Bedah!

As salam, selamat pagi..
Nak buat ayat klise sikit... wah... lama gila tak update blog... hahaha

Hmmm... nak cakap pasal apa ye...projek terbaru..masih lagi cuba menyiapkan manuskrip, tak tahulah bila siapnya sebab banyak main-main je...

Tapi ada satu projek dah buat iaitu  menulis cerpen untuk projek amal mangsa banjir. Projek amal ini disertai oleh beberapa orang penulis Karya Seni dan Penulisan2u. Dibuat dalam bentuk e book dan 100% hasil jualan akan disumbangkan pada mangsa banjir. Kami memang tak ambil satu sen pun.. 

So... untuk projek ini saya buat cerpen bertajuk Jangan Panggil Aku Bedah!.
Lama gila weh tak tulis cerpen, sejak keluar novel memang tak tulis cerpen langsung. Tapi alhamdulilah, berkat niat yang baik, Allah permudahkan. So, kat bawah saya masukkan bab awal cerpen itu. Apa-apa news pasal e book tersebut nanti saya update...


“Dah nak pergi kerja ke Bed?” soal Ina. Matanya masih terarah ke kaca televisyen. Mentang-mentanglah hari ini dia off. Ina ni minah kilang. Kerja di kilang Finisar. Sudah hampir 4 tahun dia bekerja di sana. Boleh pula minah ni tahan kerja di tempat yang sama selama bertahun-tahun. Kerja kilang pula tu. Mesti penat gila. Keluar pukul 5.30 pagi, balik pukul 7 malam. Matahari pun tak nampak. Kalau Bedah, setakat setahun cukuplah. Lepas itu dia akan cari kerja lain. Maklumlah, Bedah ni cepat jemu. Sepanjang dia hidup di muka bumi ini, sudah hampir sepuluh kerja yang dibuatnya. Rugi sungguh siapa yang menggajikan Si Bedah ni. Baru hendak mahir, sudah berhenti kerja. Yang peliknya, senang pula Bedah dapat kerja sedangkan berpuluh-puluh ribu graduan masih lagi tanam buah anggur.

“Kau ni suka sangat tanya soalan sudah gaharu cendana pula, sudah tahu bertanya pula kan. Dah nampak aku bersiap ni, mestilah nak pergi kerja. Fiza mana? Dia off jugak ke?”

“Alah kau ni. Biasalah tu, orang Melayu memang suka tanya benda yang dia dah tahu. Kau ni pun, sikit-sikit nak marah. Tak sporting langsung. Asyik serius memanjang. Sekali-sekala chilllah sikit. Sebab tu sampai sekarang kau tak ada pakwe. Orang lelaki nak dekat pun takut. Baru nak dekat, kau dah sergah.” Ina bagi sedas. Muka sardin ditayangkan pada Bedah. “Fiza pergi kerja dah. Kau ingat dia kerja kilang macam aku ke, nak ada off jugak,” sambungnya lagi.

“Oh ye tak ye jugak. Lupa pulak aku.”

Fiza bekerja sebagai kerani di Chemor. Mereka tiga sekawan, menyewa di salah sebuah rumah teres di Klebang Restu.

“Okeylah, aku chaw dulu.”

Bedah mula angkat kaki. Daun pintu dikuak. Kasut sukan berjenama Adidas disarungkan ke kaki comelnya. Dia terus menuju ke arah skuter pinknya. Helmet yang sama warna dengan skuternya disarung ke kepala. Merah jambu tu. Keperempuanan sungguh, walaupun hakikatnya Bedah lasak ala-ala lelaki. Peduli apa, itu memang warna kegemarannya. Enjin skuter dihidupkan. Baru Bedah hendak menghala ke arah pintu pagar, dia sudah berangin satu badan. Proton Iswara siapa pula yang bertenggek di hadapan pintu pagar rumahnya. Bukan main cantik landingnya sampai dia hendak keluar pun tak boleh. Pelik, macam mana Fiza keluar tadi? Ah, dia bukannya bawa motor, boleh saja selitkan badan tu untuk keluar. Lagipun Fiza pergi kerja, ada orang jemput.

Tergesa-gesa Bedah masuk ke rumah semula. “Ina... siapa punya kereta buruk yang park kat depan rumah kita tu?” soalnya pantas.

“Kereta buruk mana pulak?” soal Ina semula. Terkejut dia melihat Bedah yang masih lagi belum pergi kerja. Terkocoh-kocoh Ina mendapatkan Bedah di muka pintu. Proton Iswara yang berwarna season itu menjadi tatapan matanya.

“Entah. Aku pun tak tahu. Rasanya time aku balik kerja semalam, tak ada kereta tu kat situ.”

Bedah mula terintai-intai sekeliling kawasan perumahan tersebut. Laman rumah tidak sebesar mana. Boleh muat setakat sebuah kereta sahaja. Namun kebanyakan jiran-jirannya yang sudah berkeluarga memang suka park kereta di luar rumah. Ini menyebabkan laluan jalan menjadi agak sempit. Tetapi, kes parking kereta di hadapan pagar rumah orang lain ini baru pertama kali terjadi.

“Kereta siapa ni ye. Dahlah parking kat depan rumah orang. Kereta buruk pulak tu. Kereta tahap macam ni, dah boleh angkut kat tempat jual besi buruk je,” bebel Bedah. Matanya tidak lepas memandang kereta Iswara tersebut. Sakit mata dibuatnya.

“Aku rasalah kan. Maybe kereta jiran sebelah kiri kita ni kot. Kau tengok sebelah pun mesti dah boleh agak.”

Bedah angguk kepala. Setuju dengan pandangan Ina. Rumah teres di sebelah kiri ini dihuni oleh 3 orang lelaki bujang trang tang tang. Macam sesuai pula, di sebelah sana, 3 lelaki bujang, di sebelah sini 3 dara pingitan. Namun seorang pun dari mereka Bedah tidak berkenan. Perangai jahat mengalahkan jin bertendang. Mulut laser tahap hendak kena sumbat dengan cabai burung berkilo-kilo. Dua orang daripada jiran sebelah ini membawa kereta dan seorang menaiki motorsikal. Kalau hendak diikutkan memang tidak menjadi masalah sebab sebuah kereta dan motorsikal itu diletakkan di bahagian dalam. Sebuah kereta lagi di bahagian luar. Memang tak ada hal punya. Tetapi kereta buruk ni siapa pula yang punya? Bertambah pelik Bedah melihat kenderaan jiran sebelah semuanya masih ada. Mereka semua ni tak pergi kerja ke? Selalunya kalau time macam ini, semuanya sudah tidak ada di rumah.

Pantas Bedah mendapatkan skuter kesayangannya. Hon ditekan lama, berkali-kali. Bingit telinga yang mendengarnya. Dia berharap agar pemilik kereta Iswara itu keluar segera. “Perhatian!!! WAU 1133, sila keluar!!!” sempat lagi Bedah belek nombor plat kereta tersebut.

“Hesy Bed. Malulah, terpekik terlolong macam tu.” Ina protes tindakan Bedah. Muka dia pula terasa merah dengan tindakan teman serumah. Minah tu memang selamba kodok sungguh.

Argh, peduli apa aku. Aku dah lambat nak pergi kerja ni. Dah dekat pukul 9.30 pagi ni,” bebel Bedah. Dia masuk kerja pukul 10 pagi. Sepatutnya sebelum pukul 10 dia sudah berada di tempat kerja. Dalam hati menahan marah terhadap pemilik kenderaan tersebut. Hampir sepuluh minit dia terpekik terlolong sampai hendak tercabut anak tekak, barulah jiran di sebelah rumah membuka pintu.

Tiga orang jejaka yang bukan idaman Malaya itu keluar dengan pelbagai reaksi. Eh, bukan tiga tetapi empat. Siapa pula yang seorang lagi ni? Entah-entah pemilik kereta buruk ni kot? Bedah berkira-kira dalam hati.

“Ada apa hal ni Kak Bedah oi. Pagi-pagi lagi dah memekak. Tak tahu ke orang tengah sedap-sedap tidur ni. Tak malu ke orang perempuan terjerit-jerit macam tu? Suara tu kan aurat. Hesy, tak boleh dibuat calon isteri sungguh.” Firman memulakan bicara. Sambil itu tangannya menutup mulut yang ternganga. Eh, takkan mengantuk lagi kot.

Hampir keluar asap dari telinga Bedah mendengar kutukan Firman. Sedap mulut bercakap nampak. Tak boleh dibuat calon isteri konon, macamlah dia tu boleh dibuat calon suami sangat. Minta simpanglah.

“Berapa kali nak cakap ha! Jangan panggil aku Bedah. Panggil aku Bed.” Panas hati Bedah bila melihat lelaki-lelaki itu ketawa. Ketawa pasal namanyalah tu. Berangin sungguh. Makcik Kiah pun pandai-pandai sahaja letak nama Bedah pada anak gadisnya yang cun melecun ini. Letaklah nama yang sedap-sedap sikit. Kristina ke, Dayana ke, Syasya ke... nampaklah moden sikit. Ini letak nama Bedah. Bukan Nor Zubaidah atau Zubaidah, tetapi Bedah... Oh, nampak kekampungan sungguh.

“Alahai Bedah. Dah nama hang tu Bedah, biaq pi lah panggil Bedah pun. Awat nak jadi orang putih celup pulak, nak kena paggil Bed konon. Hang ingat hang tu bat woman ke apa? Aku ni nama Leman, tak kisah pun orang nak panggil aku lagu tu. Bangga lagi apa. Mana ada zaman la ni orang nama Leman lagi. Kira rare lah tu. Hang tau dak?” Leman orang utara mula menyampuk.

Lagi sekali kelompok lelaki itu ketawa. Panas hati betul Bedah dibuatnya. “What everlah. Ni kereta buruk siapa yang tersadai kat depan rumah aku ni. Tak reti-reti nak parking kat tempat lain. Aku nak pergi kerjalah. Kalau rasa ada tuan punya kereta buruk tu kat sini, tolong alihkan kenderaan tu cepat. Mata aku ni dah berpinar-pinar tengok kereta buruk tu.”

“Buruk sangat ke kereta saya tu Cik Bedah. Seburuk-buruk kereta tu masih lagi boleh digunakan di atas jalan raya. Tak ada pulak JPJ atau polis nak tahan sebab kereta ni buruk. Walaupun buruk tapi enjinnya tip top. Enjin GSR 1.8. Ada turbo lagi tu.” Amsyar yang dari tadi diam menjawab soalan Bedah. Betullah kata sepupunya yang jiran sebelah rumahnya ini seorang perempuan yang garang. Bila diamati betul-betul, Amsyar macam kenal dengan gadis bernama Bedah ini.

“Oh... jadi kereta ni kereta awaklah. Habis tu, tak reti-reti nak alihkan ke? Cepatlah... saya dah lambat sangat nak pergi kerja ni.” Malas Bedah hendak mendengar penerangan lelaki itu berkenaan kereta tersebut. Ada turbolah, apalah... Tak berminat dia hendak ambil tahu. Bedah terus menuju ke arah skuter pinknya dan terus duduk. Minyak dipulas beberapa kali dengan kuat. Tanda hatinya panas mendidih.

“Cepatlah Am, pergi kalih kereta tu. Nanti karang tak pasal-pasal pulak Perang Dunia Ke Tiga akan meletus,” nasihat Firman.

Amsyar angguk. Laju dia masuk ke dalam rumah dan mengambil kunci kereta di atas meja. Berlari-lari anak dia keluar semula dan menghidupkan enjin kereta. Bergegar bunyi enjin kereta tersebut sebaik enjin dihidupkan. Bunyinya lebih bingit dan kuat daripada bunyi skuter pink milik Bedah. Ina yang dari tadi sunyi sepi terus membukakan pintu pagar sebaik sahaja kereta telah beralih kedudukan. Sebaik sahaja pintu pagar dibuka, Bedah terus memecut skuternya laju.

Amsyar yang memandang hanya mampu menggeleng kepala. Laju gila minah ni bawa motor. Tapi memang betullah, dia memang kenal dengan Bedah. Kenal sangat-sangat. Amsyar senyum senget. Tidak sangka dia akan berjumpa semula dengan Bedah di sini. 

 P/S... Nak tahu kesudahan cerita Si Bedah ni, jangan lupa dapatkan e book, Kompilasi Karya Cinta . Tunggu kemunculannya tidak lama lagi...

Sunday, May 18, 2014

Novel Aku Suka Kau Benci

Bermula dari satu cabaran, Ikmal bertekad untuk memikat Mia Sarah. Niat asalnya sekadar main-main tetapi hatinya pula yang terpikat dengan gadis kampung tersebut. Namun, gadis itu cukup payah untuk dilembutkan hatinya sekaligus membuatkan Ikmal berusaha memenangi sekeping hati milik Mia Sarah.

"Nak buat apa saya beri dekat orang lain? Saya tak suka orang lain, saya suka awak. Sebab tu saya nak bagi dekat orang yang saya suka. Orang yang saya sayang."

"Hesy... Awak jangan merepek boleh tak? Siapa yang sukakan awak?"

"Awaklah, Cik Mia Sarah."

"Perasan..."

"Saya memang perasan pun."

Cinta tidak boleh dipaksa namun Ikmal sering kali memaksa. Penolakan cinta dan tragedi dia dimalukan oleh Mia Sarah membuatkan Ikmal sanggup melakukan tindakan di luar batas. Tindakan yang didorong atas rasa malu dan dendam. Namun, perasaan bersalah tiba-tiba terbit dalam hatinya dan perasaan sayang pula makin bercambah. Kesalahan besar yang dilakukan harus ditebus. Mia Sarah wajib dinikahinya walau dengan apa cara sekalipun.

"Abang cuma manusia biasa Mia. Dan sebagai manusia biasa, abang tak dapat lari daripada melakukan kesilapan. Maafkanlah abang. Sedangkan nabi pun ampunkan umatnya. Takkan Mia begitu keras hati tak ingin memaafkan abang? Abang akui kesilapan yang pernah abang buat tu. Please forgive me..."

"Saya pun manusia biasa juga. Dan sebagai manusia biasa, cukup susah untuk saya melafazkan maaf. Macam yang pernah awak cakapkan dulu, sorry seems to be the hardest word. Saya takkan maafkan awak sampai bila-bila. Awak telah menyakitkan saya. Saya takkan lupa apa yang awak pernah buat pada saya. Takkan pernah lupa..."

Keadaan menjadi lebih parah apabila Mia Sarah disahkan menghidap skizofrenia. Ikmal menjadi serba salah dan menyesal. Adakah semua yang berlaku ini berpunca daripadanya? Berjayakah Ikmal membuka pintu hati Mia Sarah? Dapatkah Mia Sarah memaafkan kesalahan besar yang dilakukan oleh Ikmal?

Sem Malaysia : RM23.00
Sabah / Sarawak : RM26.00

Okey, alhamdulilah.. akhirnya dapat juga upload cover ASKB.. Suka sangat, sebab cadangan untuk dimasukkan gambar sepasang tangan tu diterima. Dah ada ke yang dapatkan ASKB? Pada yang masih belum dapatkan ASKB, boleh order secara on line dari penerbit penulisan2u ataupun beli di mph dan popular seluruh Malaysia..

Tuesday, April 22, 2014

Aku Suka Kau Benci

As salam, selamat pagi..
Alhamdulilah, ASKB akan menemui anda di pesta buku antarabangsa yang akan bermula pada 24 April ini.. Siapa yang berkunjung ke PWTC nanti jangan lupa dapatkan ASKB ye...

Blurb..

Bermula dari satu cabaran, Ikmal bertekad untuk memikat Mia Sarah. Niat asalnya sekadar main-main tetapi hatinya pula yang terpikat dengan gadis kampung tersebut. Namun, gadis itu cukup payah untuk dilembutkan hatinya sekaligus membuatkan Ikmal berusaha memenangi sekeping hati milik Mia Sarah.

"Nak buat apa saya beri dekat orang lain? Saya tak suka orang lain, saya suka awak. Sebab tu saya nak bagi dekat orang yang saya suka. Orang yang saya sayang."

"Hesy... Awak jangan merepek boleh tak? Siapa yang sukakan awak?"

"Awaklah, Cik Mia Sarah."

"Perasan."

"Saya memang perasan pun."

Cinta tidak boleh dipaksa namun Ikmal sering kali memaksa. Penolakan cinta dan tragedi dia dimalukan oleh Mia Sarah membuatkan Ikmal sanggup melakukan tindakan di luar batas. Tindakan yang didorong atas rasa malu dan dendam. Namun, perasaan bersalah tiba-tiba terbit dalam hatinya dan perasaan sayang pula makin bercambah. Kesalahan besar yang dilakukan harus ditebus. Mia Sarah wajib dinikahinya walau dengan apa cara sekalipun.

"Abang sebagai manusia biasa Mia,dan sebagai manusia biasa, abang tak dapat lari daripada melakukan kesilapan. Maafkanlah abang. Sedangkan nabi pun ampunkan umatnya. Takkan Mia begitu keras hati tak ingin memaafkan abang? Abang akui kesilapan yang pernah abang buat tu. Please forgive me."

"Saya pun manusia biasa juga. Dan sebagai manusia biasa, cukup susah untuk saya melafazkan maaf. Macam yang pernah awak cakapkan dulu, sorry seems to be the hardest word. Saya takkan maafkan awak sampai bila-bila. Awak telah menyakitkan saya. Saya takkan lupa apa yang pernah awak buat pada saya. Takkan pernah lupa."

Keadaan menjadi lebih parah apabila Mia Sarah disahkan menghidap skizofrenia. Ikmal menjadi serba salah dan menyesal. Adakah semua yang berlaku ini berpunca daripadanya? Berjayakah Ikmal membuka pintu hati Mia Sarah? Dapatkah Mia Sarah memaafkan kesalahan besar yang dilakukan oleh Ikmal?

Harga : RM23 (Semenanjung) // RM26 (Sabah & Sarawak)

Okey, minta maaf ye. Dah puas saya cuba masukkan cover tapi tak boleh. Blog saya macam ada problem. Saya update ni pun bukannya guna bahagian compose tapi HTML. Nak kena masukkan simbol bagai pula. Kat bahagian compose tu langsung tak ada cursor. Huhu. Agaknya, blog merajuk sebab dah lama ditinggalkan..

Tapi covernya cun.. Saya suka dan puas hati sangat dengan covernya. Kalau nak tahu lebih lanjut boleh tengok kat facebook Penerbitan Karyaseni ataupun facebook saya sendiri

Okey, pada yang ada masa 4 Mei nanti jangan lupa datang ye. Boleh jumpa saya dari pukul 10 hingga 1 petang. Saya nak bagi keychain comel nanti pada yang sudi beli ASKB dan ABHDS.

Thursday, April 3, 2014

ASKB Di PBAKL



As salam dan selamat pagi.. Wah, dah lamanya tak update blog.. penuh sawang segala dah.. Tak ada cerita untuk diupdate sebenarnya.. Lagipun dah lama tak menulis.. Tambah pula isu hangat sekarang ni, plagiat cerita dari blog penulis. Ada member yang kena, kesian.. Walaupun tak boleh copy paste tapi orang yang mencuri ni buat print skrin.. Hmmm... sanggup tu.. Okeylah, nak cerita pasal novel Aku Suka Kau Benci.. Pada sesiapa yang menunggu cerita ni, ada berita baik.. ASKB akan keluar ke versi cetak pada PBAKL ni nanti.. Lagi beberapa minggu je lagi... Tak sabar rasanya nak peluk ASKB.. So jangan lupa dapatkan ASKB nanti ye.. Insha Allah tinta akan join pesta buku tahun ni pada 4 Mei hari Ahad.. Kalau ada yang sudi jumpa tu, datanglah ye.. Adalah sikit gift untuk pembeli nanti...

Tuesday, January 28, 2014

Status Manuskrip Aku Suka Kau Benci

As salam dan selamat pagi... Pada pembaca yang bertanyakan tentang status ASKB.. Alhamdulilah, manuskrip ASKB telah lulus penilaian.. Sekarang menunggu giliran untuk terbit pula.. Kena bersabar lagi... Yang pasti ASKB akan keluar versi novel dalam tahun ni.. In Sha Allah..

Thursday, October 3, 2013

Buat Pembaca ASKB

As salam.....
Lamanya tak update blog ni..
Just nak inform pada sesiapa yg follow cerita ASKB.... kalau adalah... hihi..
Mss dah siap sepenuhnya, dan dah hantar pada penerbit..
Kalau lulus penilaian, adalah rezeki ASKB ke versi cetak..
Doakan ya... aminn

Thursday, July 18, 2013

Encik Setiausaha - Akhir


Hani termenung panjang di dalam bilik. Dari tadi satu kerja pun belum dilakukannya lagi. Selalunya dia tidak pernah membuang masa seperti itu. Baginya setiap minit yang berlalu itu amat berharga. Pasti dia akan menggunakannya dengan begitu berhemat. Entah apa yang tak kena dengan dirinya ini? Mungkin disebabkan malam tadi dia bermimpi dipatuk ular. Orang tua-tua kata, kalau anak dara bermimpi dipatuk ular, maknanya ada orang nak datang meminang. Ah, sudah. Siapa pula yang hendak datang meminangnya. Teman lelaki pun dia tidak ada.

Sedang dia duduk termenung itu tiba-tiba handsetnya yang diletakkan di atas meja bergetar. Tertera nama “Rayyan” di situ. Baru Hani tersedar, sepanjang satu jam dia berada di pejabat hari ini, dia belum bersua muka dengan Rayyan. Lamunannya yang panjang menyebabkan dia terlupa seketika pada lelaki itu. Panggilan dijawab, kedengaran suara macho di hujung talian. Tidak semena-mena jantung Hani bergetar hebat mendengarkan suara lelaki yang telah 3 bulan menjadi setiausahanya.

“Emergency leave? Kenapa? Rayyan sakit ke?” soal Hani dengan penuh pertanyaan. Hairan, kenapa tiba-tiba pula Rayyan meminta cuti kecemasan? Apa yang sudah berlaku?

“Tak. Saya tak sakit. Tapi ada orang lain yang sakit. Nantilah saya cerita pada Cik Hani. Okeylah Cik Hani. Saya kena cepat ni. Baii.”

Belum sempat Hani bertanya lebih lanjut, talian telah dimatikan. Sakit pula hatinya mengenangkan sikap Rayyan tadi. Macam itu ke tata susila bercakap dengan bos? Memang nak kena ajar dia ni? Hani mengeluh geram. Fail-fail yang memerlukan semakannya langsung tidak disentuh. Dia kembali termenung seperti tadi. Tetapi kali ini fikirannya lebih terarah pada Rayyan. Lama dia berkeadaan sedemikian hinggalah dia tersedar sendiri. Ah... kenapa pula dia harus memikirkan Rayyan. Hani mula kembali ke alam realiti. Kerja-kerja yang tertangguh mula dibelek satu persatu. Kali ini dia tekun dalam menjalankan tugas.

***

Ketukan kuat di pintu mengejutkan Hani. Dadanya yang tiba-tiba bergerak pantas diurut perlahan. Nasib baiklah dia tidak ada sakit jantung, kalau tidak memang nayalah dia. Hani melihat wajah lelaki yang tersengih di muka pintu. Tersengih dah mengalahkan kerang busuk je.

“Nak apa? Lain kali nak ketuk pintu tu janganlah buat macam I ni orang pekak. Ketuk perlahan pun I dah dengarlah,” perli Hani sambil meneruskan kerjanya.

Rizal kembali menyambung sengihannya. Dia menuju ke arah Hani dan tanpa dipelawa dia duduk di kerusi berhadapan gadis itu.

“Takkan marah kot? Kenapa tiba-tiba naik angin pula? Kalau you tak keberatan, I boleh teka sebab apa you jadi macam ni?”

“Nak teka apa pula? Siapa-siapa pun akan marah kalau tengok cara you ketuk pintu tadi,” bebel Hani sambil mengangkat wajah menatap Rizal. Lelaki itu sengih lagi dan ini membuatkan Hani semakin geram.

“Memanglah semua orang akan marah, tapi tak adalah marah macam you ni. You marah sebab lain ni... Sebab Rayyan kan?”

Hani ketawa sinis. Apa kaitan pula tiba-tiba nama Rayyan disebut? Tak masuk dek akal. “Tak ada kena-mengena langsung,” balas Hani.

“Betul ke ni? Tapi pagi tadi I nampak you termenung dah macam isteri kematian suami je. Mengakulah yang you ada hati pada Rayyan tu. Tengok... bila dia tak datang satu hari je you dah jadi tak menentu. Menggelabah semacam. Seoalah-olah you tak boleh hidup tanpa encik setiausaha you tu. Mengakulah Hani,” tebak Rizal.

“Tak ada masa I nak fikirkan pasal dialah. Tolonglah jangan merepek yang bukan-bukan pula. Ni ada apa hal you cari I ni?” soal Hani lagi. Macam mana pula Rizal boleh terfikir sampai macam tu sekali. Padahal dia hanya menganggap Rayyan itu sebagai setiausahanya sahaja. Tidak lebih dari itu. Urusannya dengan Rayyan adalah berdasarkan urusan kerja semata-mata. Benarkah begitu?

“Tak kisahlah apa pun. I nak ajak you lunch dekat Restoran Nelayan ni. I dah tempah pun. Jomlah,” ajak Rizal. Dia faham sangat dengan minat Hani dengan makanan di restoran tersebut.

“Betul ke ni?” soal Hani sambil membulatkan mata. Rizal sekadar mengangguk.

“Terima kasih ye. Dah lama I tak lunch dekat sana. Kenapa you baik sangat dengan I ni?” soal Hani tiba-tiba.

“Sebab I sukakan you,” jawab Rizal dengan serius.

Wajah Hani tiba-tiba berubah pucat. Biar betul Rizal ni. Selama ini mereka hanya berkawan baik sahaja. Takkan dalam diam Rizal meminatinya pula. Agaknya mimpi dia dipatuk ular malam tadi, memberi petanda rombangan Rizal datang untuk meminangnya. Oh minta simpanglah. Tidak sanggup dia menjadi isteri Rizal yang sudah dianggapnya sebagai teman tapi mesra.

Tiba-tiba Rizal tergelak kuat. Geli hatinya melihat wajah pucat Hani. Baru bergurau sikit takkan dah nak melatah kot. “Kenapa? Takut?”

“You ni. Tolonglah jangan nak bergurau dengan I soal hati dan perasaan ni,” marah Hani sambil tarik muka empat belas.

“Hahaha, I bergurau je. Sejak bila you jadi serius pasal ni. Agak-agak kalau Rayyan yang cakap dia sukakan you macam mana? Mesti lagi teruk reaksi you kan?”

Hani diam. Kalau Rayyan yang cakap macam tu apa yang dia akan lakukan? Mungkin dia akan diam dan tunduk membisu. Mukanya terasa tebal dan merah menahan malu. Maklumlah mendengarkan luahan hati dan perasaan seorang lelaki. Mungkin juga dia akan terkejut besar tidak percaya. Tidak percaya dengan pengakuan ikhlas lelaki itu terhadap dirinya. Sebarang kemungkinan semuanya boleh terjadi. Kalau betullah dia dan Rayyan menjadi pasangan kekasih, macam mana pula gayanya nanti? Seumur hidup Hani dia tidak pernah bercinta.

Rizal memetik jari kuat di hadapan Hani. Lagi sekali Hani mengelamun tanpa memikirkan orang lain di sekelilingnya.

“Aii, takkan melayani perasaan kot,” perli Rizal.

“Mana adalah. Jomlah kita pergi makan. Perut I dah lapar ni,” Hani mula mengemaskan meja yang agak tidak teratur. Kemudian dia mengambil beg tangan dan berjalan beriringan dengan Rizal.

***

Hani makan dengan begitu berselera sekali. Riuh rendah suasana di sekeliling langsung tidak dihiraukan olehnya. Terasa nikmat sungguh dia dapat melegakan tekak dengan hidangan enak di Restoran Nelayan itu. Rizal sahaja yang kelihatan makan dengan begitu bersopan santun. Sesekali Rizal menggeleng melihat gelagat Hani. Macam kanak-kanak tadika pun ada. Pada mulanya dia malas mahu berbicara dengan Hani ketika makan sehinggalah dia terlihat kelibat seseorang yang dikenalinya.

“Kenapa Rayyan tak datang hari ni?”

Hani yang begitu asyik menikmati hidangan serta-merta memandang Rizal. Kenapa pula Rizal bertanya tentang Rayyan ni? Hendak mengusiknya lagi ke?

“Dia kata cuti kecemasan.”

Rizal mengerutkan dahi. Cuti kecemasan apanya kalau dia lihat tidak ada apa-apa yang mencemaskan Rayyan pun saat ini. Hani memandang Rizal dengan reaksi pelik. Kenapa dahi Rizal berkerut semacam? Hani mula menoleh ke belakang, turut membuang pandang ke arah yang dilihat Rizal dari tadi. Terkejut dia melihat apa yang berada di ruangan matanya sekarang ini. Tiba-tiba mukanya bertukar merah. Matanya membulat besar. Dalam hati pula penuh dengan sumpah seranah. Perasaan cemburu juga turut mengambil tempat.

***

Rayyan menyandarkan badannya ke kerusi. Dia mahu merehatkan badannya seketika. Nafasnya dihembus perlahan. Di atas meja kerjanya kelihatan banyak fail yang berselerakan. Hani menyuruhnya format semula tajuk fail mengikut standart yang ditetapkannya. Daripada jenis tulisan, saiz tulisan hinggalah border yang terdapat di sekeliling tajuk, semuanya mahu mengikut kehendaknya.

Sejak akhir-akhir ini sikap Hani semakin menjadi-jadi. Ada saja yang tidak kena di mata perempuan yang bergelar bosnya itu. Kelihatan sentiasa saja mencari kesalahannya. Kadang-kadang kesalahan kecil pun diperbesarkan oleh Hani. Hari itu dia tersilap menaip satu patah perkataan. Bisingnya Hani memang tak tahu nak cakaplah. Seolah-olah kesilapan yang dilakukan itu terlalu besar salahnya. Padahal sebelum ini semua kerja yang dilakukan oleh Rayyan adalah bagus belaka. Kalau nak dikatakan sikap Hani itu disebabkan simptom datang bulan, takkanlah lama sangat. Rayyan menggaru kepala berkali-kali. Pening dia melihat sikap Hani yang berubah tiba-tiba. Tiba-tiba extensionnya berbunyi. Dengan pantas Rayyan menjawab.

“Baik Cik Hani,” balas Rayyan ringkas. Dia menarik nafas panjang dan menguatkan semangat. Langkah kaki diatur perlahan menuju ke bilik Hani.

Entah apalah yang ingin dibicarakan oleh gadis itu. Namun walau apa pun arahan, walau apa pun makian dari Hani terpaksa diterima dengan hati yang terbuka. Maklumlah dia hanya setiausaha sahaja. Bekerja di bawah seorang perempuan yang semakin ketara cerewetnya.

“Ada apa Cik Hani?” soal Rayyan dengan begitu berhati-hati sekali. Melihatkan keadaan meja kerja Hani yang berselerak menggambarkan kekusutan yang dialami oleh pemiliknya. Memandang muka Hani yang sudah mengalahkan ibu singa itu, sedikit sebanyak membuatkan Rayyan gerun.

“Ni... Apa yang you dah buat ni. Suruh buat kerja sikit pun tak boleh. Asyik silap sana sini. Kalau nak jadi I punya setiausaha, kena buat kerja dengan bersungguh-sungguh. Time kerja kena buat kerja betul-betul. Bukannya nak berkhayal macam orang bercinta,” sergah Hani sambil melemparkan beberapa keping kertas ke muka Rayyan.

Rayyan terkejut besar dengan tindakan Hani. Dia terasa seolah-olah maruahnya dipijak-pijak oleh wanita di hadapannya kini. Mukanya memerah menahan marah. Kesalahan apakah yang terlalu besar yang telah dilakukannya kali ini? Dengan perlahan Rayyan mengutip kepingan kertas yang telah bertaburan di atas lantai. Dia meneliti satu persatu, mencari kesalahan yang telah membuatkan Hani naik angin bagaikan orang gila.

Hani memandang Rayyan tanpa melepaskan pandangan. Terdetik penyesalan yang besar di lubuk hatinya. Kenapa pula dia berperangai sedemikian? Hatinya tertanya-tanya. Kenapa sampai sanggup memperlakukan sebegitu pada Rayyan? Pada lelaki yang dia sudah mula menaruh perasaan. Menaruh perasaan? Ah, tidak mungkin itu semua berlaku. Namun dia sendiri tidak menduga akan perlakuannya sebentar tadi. Semuanya berlaku dengan pantas.

“Baiklah Cik Hani. Saya dah nampak kesalahannya. Saya akan betulkan sebentar lagi. Saya minta maaf sebab dah lakukan kesalahan tersebut,” kata Rayyan dengan berhemah. Kesilapan kecil yang ditandakan bulat oleh Hani telah dapat dilihatnya. Hanya tersilap menulis huruf kecil pada permulaan ayat telah menjadi satu kesalahan besar pada Hani. Mana ada orang yang sempurna dalam dunia ini tanpa melakukan sebarang kesilapan.

“Kalau tak ada apa-apa, saya keluar dulu Cik Hani,” sapa Rayyan lagi apabila dia melihat Hani kelu tanpa sebarang jawapan. Masih belum puas untuk memarahi dirinya lagi atau apa? Entahlah, Rayyan tidak dapat menebak.

Namun hatinya amat sakit diperlakukan oleh Hani tadi. Salahkah kalau Hani menegur kesalahannya secara berhemah? Sia-sia dia terbayangkan wajah Hani setiap malam selama ini. Sia-sia dia berangankan yang indah-indah tentang Hani. Membayangkan kehidupan yang bahagia sebagai pasangan suami isteri. Ya, memang itulah yang Rayyan rasa sejak beberapa bulan ini. Dia tidak nafikan yang dia sudah jatuh sayang pada majikannya. Dia sudah jatuh cinta pada bosnya sendiri. Namun dia sedar, siapa dirinya. Dia sedar dia tidak setaraf dengan Hani. Lagipun Hani hanya memandangnya sebelah mata. Mustahil apa yang diangannya akan menjadi kenyataan. Biarlah cintanya hanya di dalam diam sahaja. Namun Rayyan nekad dengan keputusan yang satu ini. Keputusan yang bakal diambil yang akan menyebabkan dirinya turut terluka.

***

Dari cermin kaca bilik, Rizal dapat melihat kemurungan wajah Hani. Perempuan itu seolah-olah sedang menghadapi masalah yang amat besar. Dari tadi dia lihat Hani hanya termenung sambil membelek sekeping kertas. Kertas apa yang dibeleknya tidak pula Rizal tahu. Namun apa yang pasti, kertas tersebutlah yang menyebabkan keadaan Hani berubah seperti itu. Kelibat Rayyan pula langsung tidak kelihatan sejak pagi tadi. Risau melihatkan keadaan Hani sebegitu rupa, Rizal terus mengatur langkah menuju ke bilik Hani.

Tanpa mengetuk pintu Rizal terus meluru ke dalam. Dia lihat wajah Hani keruh semacam. Ada air mata yang bergenang di tubir matanya. Rizal memang terkejut melihat keadaan tersebut. Sebelum ini dia melihat Hani seorang yang cekal dan tabah. Hani seorang wanita besi, dia tidak pernah langsung melihat Hani menangis sehinggalah saat ini. Apa masalah besar yang telah menimpa Hani?

“Hani, you okey ke ni?” soal Rizal sambil merenung Hani.

Hani diam tanpa kata. Bukannya dia tidak sedar Rizal memasuki biliknya, tetapi dia malas untuk berbicara. Surat itu ditatapnya berkali-kali. Mungkin disebabkan tindakan kasarnya semalam memaksa Rayyan bertindak sedemikian. Bukan, bukan ini yang dia mahu.

“Hani, kenapa dengan you ni? Apa masalah you ni? Ceritalah. Lain macam dah I tengok ni,” pujuk Rizal.

Hani masih tidak menjawab dan ini menyebabkan Rizal sedikit berang. Dia tidak peduli, dia harus juga mencari punca kenapa Hani berkeadaan sedemikian. Dengan pantas dia merampas surat yang dipegang oleh Hani.

“You ni!!!”

Kemarahan Hani langsung tidak dipedulikannya. Surat rasmi tersebut dibaca dengan riak yang terkejut.

“So... ini rupanya yang menjadi masalah besar you. I dah cakap yang you ada hati dekat Rayyan tapi you tak percaya. Sekarang dia resign. Macam mana boleh jadi macam ni? You gaduh dengan dia ke?” soal Rizal ingin tahu. Surat perletakan jawatan Rayyan diletakkan kembali di atas meja. Wajah murung Hani ditatap untuk meminta penjelasan.

“Tak... I mana ada hati dengan dia. I cuma terkilan sebab dah kehilangan seorang setiausaha. So sekarang kita terpaksa buat interview lagi dan ini semua membuang masa,” Hani menidakkan perasaannya. Dia malu untuk mengaku. Tambah pula, dia ragu-ragu dengan perasaannya. Dia tidak pernah bercinta dan dia tidak tahu macam mana perasaan orang yang bercinta.

“Jangan jadi bodohlah Hani. Melihatkan keadaan you macam ni, I tahu sangat yang you sukakan dia. You jangan risau, I akan tolong you selesaikan masalah ni. Sekarang you jangan banyak fikir, tenangkan fikiran. Cerialah sikit. You percaya dekat I. I akan bawa you jumpa Rayyan. I promise,” janji Rizal.

Hani tidak tahu apa yang perlu dilakukannya. Namun jawapan Rizal mampu membuatkan dia tersenyum. Dia mahu meminta maaf pada Rayyan atas apa yang telah terjadi. Telefon bimbit Rayyan sedari tadi tidak berfungsi membuatkan Hani semakin tidak keruan. Nasib baiklah Rizal mahu menghulurkan pertolongan. Dia akan meluahkan perasaan yang terbuku di hati. Perasaan cinta yang semakin diyakininya. Biarlah kalau dia dikatakan perigi mencari timba, dia tidak peduli. Biarlah kalau Rayyan tidak mencintainya, dia juga tidak peduli. Apa yang pasti, perasaan yang terpendam ini perlu diluahkan.

***
Sepanjang perjalanan dari Kuala Lumpur tadi Hani hanya mendiamkan diri. Dia tidak tahu ke mana Rizal membawanya, mereka sudah berada jauh dari Kuala Lumpur menuju ke Perak. Namun Hani tidak kisah Rizal membawanya ke mana, kerana dia yakin Rizal akan menemukannya dengan Rayyan. Dalam kepala dia merangka ayat yang sesuai untuk diluahkan pada jejaka itu nanti.

“Okey, dah sampai,” balas Rizal sambil membuka pintu kereta untuk keluar.

Hani turut melakukan tindakan yang sama. Sebaik keluar dari perut kereta, Hani memandang sekeliling. Penuh dengan sawah padi yang sedang menghijau. Pemandangan yang cukup mendamaikan hati. Tenang sungguh bila berada di sini. Rumah kayu bertiang dan beratapkan zink itu dipandang tanpa jemu. Rumah tradisional yang cantik sekali. Di bawah rumah tersebut terparkir motor hijau kepunyaan Rayyan. Perasaan Hani berdegup kencang. Perasaan rindunya semakin memuncak.

“Assalamualaikum,” Rizal yang sudah terpacak di kaki tangga memberi salam.

“Waalaikummussalam,” balas satu suara yang halus. Tiba-tiba pintu papan itu dibuka. Terpacul seorang gadis manis berbaju kurung dan bertudung bawal. Dia tersenyum sambil menuruni anak tangga perlahan-lahan.

Melihatkan sahaja gadis tersebut, wajah Hani berubah seratus peratus. Hatinya tiba-tiba jadi panas. Perasaan cemburunya tiba-tiba hadir bertandang. Kenapa gadis ini ada di rumah kampung milik keluarga Rayyan? Apa hubungan dia dengan Rayyan? Gadis inilah yang menjadi punca dia berkelakuan tidak wajar pada Rayyan dahulu. Gadis ini jugalah yang dilihatnya sedang bergelak tawa bersama Rayyan ketika di Restoran Nelayan dahulu.

“Rayyan ada?” soal Rizal.

“Oh abang. Kawan abang ya? Abang ada dekat bendang tu. Masuklah dulu,” pelawa Aisyah kepada tetamu yang hadir.

'Abang?' Jantung Hani sudah berlari tanpa rentak. Isteri Rayyan kah ini? Rasa mahu sahaja dia pitam saat ini.

Rizal sudah membuka kasut untuk naik ke atas namun Hani dilihatnya keras seperti patung. Dia faham apa yang Hani rasa. Dia faham apa yang Hani fikir namun dia berharapkan semuanya itu tidak benar belaka.

“Jomlah naik,” sapa Rizal. Hani tersentak. Perlahan-lahan dia menanggalkan kasut dan menaiki tangga kayu tersebut.

***
Di sawah padi yang menghijau itu Rayyan kelihatan tekun melakukan tugasannya. Pokok-pokok padi sudah banyak menampakkan hasilnya. Buah-buah padi kelihatan menghijau, tidak lama lagi ianya akan menguning menandakan ia sudah masak. Masa ini memang banyak serangga yang akan merosakkan hasil tanaman tersebut. Oleh sebab itulah dia mengepam racun serangga ke semua pokok-pokok tersebut.

“Rayyan.”

Rayyan tersentak. Dia mengamati suara yang didengarinya tadi. Suara yang amat-amat dirinduinya. Dia memandang sekeliling. Tidak ada kelibat seorang manusia pun. Ah, mungkin aku bermimpi di siang hari. Terlalu sangat memikirkan Hani, fikirnya.

“Rayyan.”

Sekali lagi suara itu kedengaran. Kali ini Rayyan menolah ke arah datangnya suara tersebut. Dia yakin suara itu berdekatan dengan batas tersebut. Dia meneliti dengan penuh berhati-hati. Kelihatan pokok-pokok padi yang meninggi itu seakan-akan bergerak. Ada orangkah di situ? Rayyan menapak perlahan-lahan menuju ke arah tersebut. Tiba-tiba...

“Mak!!!” jerit Hani sekuat hati sambil berlari mendapatkan Rayyan. Dalam kepayahan dia menggagahkan diri berjalan dalam bendang yang sedikit berair itu. Rayyan yang terkejut dengan kehadiran Hani turut terkejut dengan jeritan gadis itu. Tanpa sedar Hani telah memaut lengannya sambil memejamkan mata.

“Kenapa Cik Hani? Macam mana Cik Hani boleh ada dekat sini?” soal Rayyan yang seakan-akan bingung.

“Ada benda dekat kaki ni, takutlah, geli,” ujar Hani dengan perasaan geli-geleman. Macam manalah dia boleh terfikir untuk menjejak Rayyan sampai ke sawah padi ini. Langsung dia tidak terfikirkan tentang pacat dan lintah yang bermaharajalela di kawasan bendang ini. Langsung dia tidak terperasankan dengan keadaannya yang anggun bergaya dengan kasut bertumit tinggi Vincci ini. Apa yang pasti dia berasa sangat gembira. Gembira kerana mendapat tahu yang gadis manis bernama Aisyah itu adalah adik Rayyan. Rupanya selama hari ini dia telah tersalah sangka. Aisyah menghidap sakit jantung. Semasa dia ternampak Rayyan dengan Aisyah di Restoran Nelayan dahulu, mereka berdua baru balik dari Institut Jantung Negara.

“Ada pacat kot. Tak pun lintah,” usik Rayyan sambil tersengih.

“Eee... cepatlah buang, gelilah,” rayu Hani.

Rayyan menarik nafas panjang. Bermacam-macam persoalan berlegar-legar di kepalanya namun dibiarkan tanpa jawapan dahulu. Dia melihat kaki Hani yang sedikit terbenam di dalam air sawah. Skirt labuh yang dipakai oleh Hani diangkat sedikit. Memang betullah, ada seekor pacat yang sudah kenyang bertenggek di betisnya.

“Nampaknya Cik Hani ni ada peminat. Tengok tu,” Rayyan menyuruh Hani melihat betisnya yang tergantung seekor pacat. Gemuk sungguh. Mungkin sudah terlalu kenyang menghisap darah Hani.

“Eee tak naklah. Cepatlah buang,” gesa Hani lagi.

“Okey, tapi sebelum tu jom kita naik ke batas dulu.” Hani hanya mengangguk. Namun baru dia hendak melangkah, kakinya seolah-olah kaku, tidak bergerak langsung. Rayyan dilihatnya sudah bergerak beberapa langkah.

“Rayyan... tak boleh gerak,” ujar Hani yang mengerutkan dahi. Apa pula yang menyekat kakinya kali ini.

Rayyan yang kehairanan kembali meraduk sawah yang berair. Kaki Hani cuba diangkat. Laa... patutlah. Rayyan tergelak. Ada ke orang datang ke bendang berkasut tumit tinggi. Memang terbenamlah dekat tanah sawah tersebut. Rayyan tergelak lagi, geli hati sungguh. Wajah Hani memerah melihat Rayyan menggelakkannya. Bahagia sungguh.

***
“Rayyan, saya nak minta maaf banyak-banyak pada awak pasal hari tu. Tak patut saya bercakap kasar dengan awak, tak patut saya bertindak kasar macam tu,” luah Hani dengan perasaan yang berdebar-debar. Berdebar-debar kerana dia sedang bercakap dengan lelaki pujaannya. Saat ini mereka berdua sedang menghirup udara segar di atas pangkin di bawah pokok mempelam di luar rumah.

“Tak apa Cik Hani. Saya dah lupakan pun. Lagipun saya sedar siapa diri saya. Hanya kuli saja di syarikat tersebut,” Rayyan merendah diri. Dia tidak mengerti maksud kedatangan Hani. Adakah untuk melamarnya bekerja semula? Ataupun melamarnya untuk dijadikan suami? Ah, mengarut jauh betul Rayyan ni. Namun dia semakin senang hati dengan sikap Hani sekarang. Hani yang lemah lembut, agak manja dan tidak bengis seperti seekor singa betina. Kalau macam ini, barulah boleh dijadikan isteri.

“Apa maksud kedatangan Cik Hani sebenarnya?” soal Rayyan. Dia mahukan jawapan yang pasti supaya dia tidak lagi tertanya-tanya.

“Tak payahlah panggil saya Cik Hani lagi. Lagipun Rayyan dah tak kerja dengan saya.”

“Oh okey. Hani,” ujar Rayyan dengan lembut. Dia senyum lagi. Sungguh, Hani dibuai keasyikan mendengar Rayyan memanggilnya sebegitu.

“Er... sebenarnya. Hmmm susah saya nak cakap. Ia melibatkan hati dan perasaan dan saya tak pernah rasa semua ni sehingga saya berjumpa awak Rayyan. Saya... dah jatuh hati dengan awak,” rasa tebal 3 inci muka Hani sebaik meluahkan perasaannya. Memang dia malu untuk menyatakannya namun dia telah berazam untuk meluahkan perasaannya. Sekarang dia berasa lega dan hanya menunggu jawapan daripada Rayyan.

Rayyan tersenyum riang. Apa yang disajikan di hadapannya kini seolah-olah sebuah mimpi. Dia seakan-akan tidak percaya dengan luahan hati Hani tadi. Betulkah apa yang didengarinya?

“Maksudnya... Hani sukakan saya?” soal Rayyan sambil memandang wajah Hani yang semakin memerah. Gadis itu hanya mengangguk perlahan. Wajah Rayyan turut dipandang. Senyuman Rayyan memang mahu menggugurkan jantungnya. Manis sungguh.

“Sudi tak awak menjadi suami saya?” tanpa sedar Hani melamar Rayyan.

Rayyan tersentak. Lagilah dia tidak percaya. Dunia sudah terbalik ke? Perempuan melamar lelaki. Namun senyuman Rayyan semakin melebar. Apa yang diangankannya, apa yang diimpikannya akan menjadi kenyataan. Nyata, dia tidak bertepuk sebelah tangan. Rayyan mengangguk setuju. Hani tersenyum lega. Inilah kisah cinta mereka berdua yang pelik. Pelik tetapi tidak mustahil ianya berlaku. Semoga kedua-duanya berbahagia sehingga ke akhir hayat.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...