Yang Disayangi Selalu !!!

Thursday, May 31, 2012

Jangan Tinggalkan Abang, Sayang - Part 2


“Macam mana? Positif ke?” Puan Hikmah menyoal menantunya dengan penuh debaran. Namun melihatkan wajah Zalia yang murung dia telah dapat menduga jawapannya.

Zalia hanya menggelengkan kepala. Alat penguji kehamilan di tangan dipandang sepi. Sudah berkali-kali dia membuat ujian kehamilan namun setiap kali itu jugalah jawapannya negatif. Hairan pula dirinya. Siapa yang mandul sebenarnya. Kalau hendak dikatakan dia mandul adalah mustahil kerana dia pernah membuat ujian kesuburan dan jawapannya positif. Entah-entah Syazwan yang mandul. Sementelah pula Syazwan tidak pernah mahu menjalankan ujian tersebut.

“Tak apalah... Nanti boleh cuba lagi,” Puan Hikmah cuba memujuk Zalia dan juga dirinya. Perasaan kecewa memang amat jelas dirasai. Sudah hampir 2 tahun usia perkahwinan Syazwan dan Zalia namun mereka masih lagi belum dikurniakan cahaya mata.

Zalia termenung panjang. Wajah Puan Hikmah dipandang sepi. Sekarang baru dia dapat merasakan apa yang dirasai oleh Farah selama ini. Sedangkan Farah mampu bertahan hampir 8 tahun usia perkahwinan. Sedangkan dirinya baru 2 tahun berkahwin dia sudah berasa kesunyian yang teramat sangat. Kehadiran cahaya mata terlalu diharapkannya. Naluri keibuannya pula semakin menebal dalam diri. Tambahan pula abang dan kakaknya yang baru berkahwin telahpun menimang cahaya mata.

“Entah-entah abang yang mandul,” terluah juga apa yang terbuku di hati Zalia selama ini.

Puan Hikmah terkejut mendengarnya. Wajah menantu kesayangannya direnung tajam. Sakit hatinya mendengar ulas bicara yang lahir dari mulut Zalia.

“Jangan nak memandai pula Lia. Kamu cakap elok-elok sikit. Keturunan ibu tak ada yang mandul tahu tak. Keturunan ibu semuanya baik-baik belaka.”

“Habis tu keturunan Lia lah yang mandul. Keturunan Lia lah yang tak elok. Ibu tahu tak Lia dah buat ujian kesuburan dan jawapannya positif. Tapi abang... Bila Lia ajak dia buat ujian dia tak nak. Dia cakap dia sihat, tak ada apa-apa masalah. Kalau tak ada apa-apa masalah kenapa sampai sekarang Lia masih tak mengandung? Lagipun perkahwinan abang dengan Farah dulu pun bukannya singkat. 8 tahun tu, lama... Tapi masih juga tak ada cahaya mata.”

“Baiklah Lia, kalau itu yang Lia mahukan ibu akan suruh Wan buat ujian. Dan ibu yakin jawapannya tidak akan menghampakan ibu. Lagipun Syazwan tu memang sihat, tak pernah ada sakit apa-apa pun. Percayalah cakap ibu.” Puan Hikmah bangun mahu meninggalkan menantunya. Tak kuasa dia bertekak lama-lama di situ.

“Okey... kita tengok nanti.”

***

Syazwan terduduk di kerusi. Seakan tidak percaya dengan keputusan ujian yang diperolehi. Dia mengalami masalah ketidaksuburan. Spermanya didapati tidak normal. Sperma yang normal biasanya mempunyai bentuk yang lengkap seperti kepala, badan tengah dan ekor. Tetapi sperma miliknya datang dalam pelbagai bentuk seperti kepala besar, kepala kecil, ekor bercabang pendek, ekor terbelit dan macam-macam bentuk lagi. Sperma begini akan sukar untuk sampai kepada telur bagi proses persenyawaan. Bilangan spermanya juga rendah iaitu kurang daripada 20 juta.

Syazwan meraup kepalanya yang tiba-tiba sahaja rasa pening. Mustahil dia mengalami masalah ketidaksuburan sedangkan dia sihat tubuh dan badan. Wajah Doktor Arif di hadapan dipandang dalam-dalam.

“Doktor, betul ke sperma saya tak normal? Sedangkan selama hari ini saya sihat. Tak pernah mengalami masalah kesihatan yang serius. Mustahil saya tak subur,” keluh Syazwan. Hakikat tentang ketidaksuburannya sukar untuk diterima.

“Begini Encik Syazwan, walaupun kita sihat dari segi fizikal tak bermakna dalaman kita pun sihat. Lagipun banyak faktor penyebab morfologi sperma tidak normal seperti jangkitan, terdedah kepada toksin, radiasi, merokok, urat darah varicocele dalam skrotum, demam dan panas melampau, gaya hidup, dadah dan alkohol, obesiti dan testis yang tidak normal.

“Kalau macam tu memang betullah saya ni mandul?”

“Encik Syazwan mengalami masalah sperma yang tidak normal. Dan masalah ini boleh dirawat. Masalah ketidaksuburan ini bukannya melibatkan orang perempuan sahaja. Orang lelaki pun ada mengalami masalah ketidaksuburan juga. Tapi itulah, di Malaysia lebih ramai orang perempuan yang membuat ujian berbanding dengan orang lelaki. Saya bangga dengan Encik Syazwan sebab berani tampil dan membuat ujian tersebut. Yelah, tak semestinya kalau isteri kita tak boleh mengandung dia yang menjadi punca masalah kan?”


Syazwan hanya tersenyum hambar. Sekilas ingatannya teringat kepada Farah. Selama ini dia menyalahkan isterinya kerana menjadi punca mereka masih lagi belum dikurniakan zuriat. Kerap kali dia mengherdik Farah, memaki hamunnya dan mengeluarkan kata-kata kesat pada isterinya. Tetapi hakikatnya... dialah yang menjadi penyebabnya.

***

Sebaik beredar dari klinik Syazwan terus menuju ke rumah yang pernah didiaminya dahulu. Rumah miliknya dan Farah. Sejak dia meninggalkan isterinya hari itu dia langsung tidak pernah datang menjenguk Farah. Bayangkanlah hampir 2 tahun. Hanya nafkah zahir sahaja yang diberikannya. Setiap bulan dia akan memasukkan sejumlah wang ke dalam akaun Farah. Sedikitpun tidak terdetik di hatinya untuk bertanyakan khabar Farah. Syazwan berasa amat menyesal dengan segala tindak tanduknya selama ini. Begitu tegar dia memperlakukan Farah sedemikian rupa.

“Maafkan abang... Farah, maafkan abang,” hanya permohonan maaf sahaja yang mampu diucapkannya.

Sebaik sampai di luar rumah Syazwan mendapati pintu pagar tertutup rapat dan berkunci. Syazwan lantas mengeluarkan set kunci rumah miliknya yang sememangnya diletakkan di dalam kereta. Setelah memakirkan kereta dia terus menuju ke pintu dan membukanya. Keadaan di dalam rumah masih sama seperti sewaktu ditinggalkannya dahulu.

“Farah!!! Farah!!!” jerit Syazwan mencari kelibat isterinya. Namun panggilannya tidak berbalas.

“Ke mana pula Farah pergi ni?” Syazwan menjadi gelisah. Rumahnya sunyi sepi seperti tidak berpenghuni. Dia ke dapur mencari kelibat Farah, namun tidak ada.

“Farah ada dekat bilik kot.” Syazwan lantas memanjat anak tangga menuju ke bilik di tingkat atas. Namun hampa. Di bilik tidur pun Farah tidak ada. Apa yang terlintas di fikirannya Farah telah meninggalkan rumah. Lantas almari pakaian dibuka. Pakaian Farah masih ada di dalam almari tersebut. Ini menimbulkan kehairanan pada Syazwan.

Telefon bimbit yang tersimpan di poket seluar dikeluarkan lantas nombor telefon bimbit Farah didail. Sekali lagi dia hampa, talian telefon bimbit Farah telah lama ditamatkan perkhidmatan.

“Farah... Farah dekat mana sayang. Abang rindulah dengan Farah. Farah pergi mana ni?” keluh Syazwan.

Fikirannya buntu. Dia tidak tahu ke mana Farah pergi. Punggungnya dilabuhkan ke birai katil. Matanya tertancap pada sebuah diari yang diletakkan di atas bantal miliknya. Dengan pantas tangannya mencapai diari yang berwarna ungu lembut itu. Syazwan tahu diari itu milik Farah. Setahunya Farah tidak gemar menulis diari. Mungkin isterinya hanya menyematkan perkara yang penting-penting sahaja di dalamnya. Dia berkira-kira untuk membacanya. Helaian pertama dibuka. Kosong, tidak ada sebarang tulisan yang dicoretkan. Helaian seterusnya diselak. Terlekat kemas sekeping gambar perkahwinannya dengan Farah di situ. Sepasang pengantin yang sama cantik dan sama padan bagaikan pinang dibelah dua. Tulisan yang tertera di situ dibaca dengan penuh teruja.

6 Februari 2002
Akhirnya aku telah sah menjadi isteri abang. Seorang lelaki yang teramat aku cintai dan sayangi dengan sepenuh hati. Farah berjanji akan menjadi isteri abang dengan sebaiknya. Farah akan turut setiap kata abang. Farah akan letakkan abang di tempat yang tinggi sebagai seorang suami. Sesungguhnya Farah terlalu menyayangi abang. I love you so much bang. Semoga hubungan yang terjalin ini berkekalan sehingga ke akhir hayat.

 

“Abang pun sayang sangat dekat Farah. I love you too sayang,” ucap Syazwan.

Seterusnya Syazwan menyelak lagi halaman seterusnya. Perasaan ingin tahu tentang isterinya begitu mendalam. Dia ingin tahu apa yang diabadikan oleh Farah di dalam diari tersebut. Melihatkan pada tarikh yang tertera di halaman seterusnya tekaan Syazwan memang tepat. Farah jarang menulis diari. Beza tarikh catatan pertama dan kedua adalah satu tahun.

1 Januari 2003
Aku gembira sangat hari ini. Hari ini hari jadi aku. Abang memberikan aku sebentuk cincin bertatahkan berlian. Sangat cantik sekali. Mesti mahal kan bang. Farah terima dengan seikhlas hati. Tapi bang, Farah bukanlah seorang perempuan yang materialistik. Farah sedar siapa diri Farah. Hanya seorang anak yatim piatu yang abang kutip di Rumah Seri Bahagia. Bukannya harta kekayaan abang yang Farah inginkan. Cukuplah segala kasih sayang dan perhatian yang abang berikan pada Farah selama ini. Semoga abang sentiasa menyayangi Farah. Selama-lamanya.


Ada rasa sebak di hati Syazwan. Teringat perkenalannya dengan Farah semasa di Rumah Seri Bahagia dahulu. Ketika itu dia melawat ke rumah anak yatim tersebut dan memberikan sumbangan. Di situlah pertama kali dia bersua muka dengan Farah. Pandangan pertama telah membuatkannya jatuh cinta.

17 Jun 2004 
Hari ini sekali lagi aku sakit kepala. Berdenyut-denyut, terasa pening semacam. Sakit kepala yang sering terjadi di awal pagi. Kenapa aku sering sakit kepala? Adakah aku menghidap penyakit yang kronik? Ah... mungkin itu tanda awal aku nak datang bulan agaknya. Tak payah beritahu abanglah. Lagipun abang kan sibuk dengan kerjanya. Takkan perkara kecil macam tu pun nak beritahu dia. Makan panadol nanti baiklah tu.
 

Helaian lain dibuka. Begitu khusyuk dan tekun sekali Syazwan membaca diari milik isterinya. Setiap patah perkataan yang tertulis dibacanya.

7 Julai 2010
Kenapa sejak akhir-akhir ini perangai abang seakan-akan dah berubah. Selalu sangat nak marah-marah. Pantang salah sikit mesti naik angin. Dah tu selalu sangat pulang lewat. Boleh dikatakan hari-hari abang balik lambat. Abang tak tahu ke yang Farah rindukan abang. Rindu sangat-sangat bang. Nama saja duduk serumah tapi susah betul nak bermanja dengan abang. Hari-hari Farah kesunyian. Mungkin abang marah sebab sampai sekarang Farah masih belum mengandung lagi. Nak buat macam mana bang. Masih belum ada rezeki kita lagi. Sabar ye bang, Insyaallah tak lama lagi mungkin kita akan dikurniakan cahaya mata. Amin.


Syazwan terkedu. Rasa bersalah menyelubungi dirinya. Betapa selama ini dia sering menyalahkan isterinya. Dia bersalah sangat pada Farah. “Maafkan abang... maafkan abang.” Rasa sebak di dadanya semakin menebal. Helaian diari tersebut diselak lagi.

8 Ogos 2010
Kenapa bang? Kenapa macam ni jadinya. Sampai hati abang malukan Farah di klinik tadi.Dah tu abang tinggalkan Farah di klinik macam tu je. Abang kata Farah mandul. Ya Allah... sampainya hati abang. Sakitnya hati Farah hanya tuhan saja yang tahu. Tak boleh ke bawa berbincang bang. Kenapa abang buat Farah ni. Mana janji abang untuk menjaga Farah selama ini. Nak sehidup semati dengan Farah. Abang tinggalkan Farah keseorangan.Sampainya hati abang.


Air mata jantan sudah mula bergenang di tubir mata Syazwan. Hatinya cukup sebak. Perasaan menyesal dan bersalah yang bersarang di dada semakin menjadi-jadi. Andainya masa dapat diputar kembali, sudah pasti dia tidak akan melakukan perkara sedemikian pada Farah.

22 Ogos 2010
Dah hampir 2 minggu abang tak balik rumah. Abang pergi mana? Farah rindukan abang sangat-sangat. Farah rindukan belaian abang. Farah rindukan ciuman manja abang. Farah rindukan pelukan mesra abang. Hari-hari Farah merindui abang. Abang tak kesiankan Farah ke? Kenapa abang tak balik-balik lagi. Baliklah bang. Isterimu ini terlalu merinduimu. Sekarang ni Farah selalu sangat pening-pening dan muntah-muntah. Kalau abang ada mesti abang akan jaga Farah kan. Abang kan sayang Farah... Betul kan bang? Betul kan? Baliklah bang. Rindu sangat-sangat.

 

Setitis air mata Syazwan mula jatuh dan mengenai diari milik Farah. Tiada kata-kata yang mampu menggambarkan perasaannya saat ini.

24 Ogos 2010
Farah gembira sangat sebab setelah lama menanti akhirnya abang pulang juga. Betapa rindunya Farah pada abang, hanya tuhan saja yang tahu. Farah cium pipi abang puas-puas, Farah peluk abang kuat-kuat. Farah tak nak abang pergi lagi. Biarlah apa yang abang pernah buat pada Farah dulu, Farah tak kisah. Farah maafkan abang. Farah takkan ambil hati. Asalkan abang tak tinggalkan Farah lagi..

Tapi... kenapa bang?

Pertemuan pertama selepas 2 minggu itu merupakan pertemuan yang terakhir antara kita. Abang tinggalkan Farah lagi. Untuk kali kedua. Dan Farah yakin pemergian abang kali ini adalah untuk selama-lamanya. Ye lah, abang kan dah kahwin lain. Zalia dah lah cantik. Mesti dia dapat bahagiakan abang. Sekaligus memberikan cahaya mata yang amat diidam-idamkan.

Siapalah Farah pada abang kan. Farah menangis lagi bang. Hari-hari Farah menangis, mengenangkan nasib diri Farah. Dah lah sebatang kara, lepas tu ditinggalkan pula oleh suami. Ya Allah, kau berikanlah semangat pada hambamu ini. Agar aku mampu menempuh segala ujian yang Kau berikan.

Keluar saja abang dari rumah ini, Farah bernekad. Farah akan cuba lupakan abang. Farah takkan cari abang. Farah takkan call abang. Farah takkan ganggu hidup abang lagi. Farah tahu abang dah tak sayangkan Farah lagi. Biarlah Farah hidup seorang diri. Dulu pun Farah sebatang kara juga. Pergilah bang... pergilah dengan isteri baru mu itu.

Air mata... cukuplah kau mengalir. Janganlah kau mengalir lagi.


“Ya Allah... Berdosanya aku pada isteriku. Apa yang abang dah lakukan pada kau Farah. Sesungguhnya abang menyesal sangat. Maafkan abang sayang.” Kedua-dua mata Syazwan sudah merah. Air mata jantannya yang tidak pernah mengalir akhirnya keluar juga.

24 Ogos 2011
Hampir setahun dah pemergian abang. Dalam tempoh tu hari-hari Farah rindukan abang. Walaupun Farah nekad untuk lupakan abang tapi... hakikatnya tidak dapat diubah. Mana mungkin Farah mudah untuk lupakan abang. Insan pertama yang telah mencuri hati Farah. Insan pertama yang mengajar Farah tentang cinta, rindu dan kasih. Betapa Farah terlalu merinduimu. Andai masih lagi ada rasa di hatimu... pulanglah. Diri ini setiap saat menunggu kepulanganmu. Setiap saat merindu kehadiranmu. Pulanglah sayang... Pulanglah suamiku.


“Abang pulang sayang. Abang datang ni. Tapi Farah di mana? Di mana Farah sayang?”

1 September 2011
Ya Allah yang maha agong. Hanya Engkau yang mengetahui apa yang terbaik untuk hambamu. DugaanMu terlalu besar untukku. Tetapi aku redha Ya Allah. Kanser otak. Rupanya selama ini aku menghidap kanser otak. Itulah yang diberitahu oleh doktor siang tadi. Patutlah aku selalu sakit kepala dan muntah-muntah. Mungkin hidupku tak panjang. Penyakit kanser ku sudah semakin teruk, sudah tahap kritikal. Maklumlah sudah bertahun aku mengalami simptonnya tapi... tak pernah langsung nak buat pemeriksaan. Kalau tidak mungkin masih ada harapan. Biarlah aku redha... Lagipun untuk apa aku hidup lagi. Biarlah aku mati saja.


Syazwan terkejut. Isterinya menghidap kanser otak. Selama ini isterinya seorang diri menanggung kesakitan. Tetapi dia... sedikitpun tidak mengendahkan Farah.

“Abang berdosa sayang. Abang berdosa pada Farah.”

31 Mei 2012
Aku rasa seperti sudah sampai masanya aku pergi jauh dari duniaMu ini Ya Allah. Aku sudah tidak tertahan sangat menanggung sakitnya. Terlampau sakit Ya Allah. Sebolehnya aku ingin pergi di pangkuan suamiku... tapi apakan daya. Sampai sekarang dia langsung tak menjenguk aku. Abang... abang dah lupakan Farah langsung ke bang? Adakah Farah sudah tidak terpahat di hati abang? Farah dah nak pergi jauh ni bang. Pulanglah bang. Datanglah jenguk Farah. Agar Farah boleh pergi dengan tenang, dengan aman. Pulanglah bang. Walaupun sekejap cuma. Agar hilang rasa rindu yang ditanggung ini bang. Pulanglah...


Catatan terakhir dari Farah. Syazwan sudah tidak dapat menahan rasa. Air mata jantannya mengalir deras. Dia sedih sangat. Selama ini dia berlaku kejam terhadap insan yang menyayanginya. Syazwan bergegas menuruni anak tangga. Diari milik isterinya turut dibawa sama. Dia seakan-akan tahu ke mana Farah pergi membawa diri.

***

Syazwan telah sampai ke Rumah Seri Bahagia. Dia terus menuju ke teratak Puan Mila yang merupakan pengasas Rumah Seri Bahagia. Kelihatan ramai penghuni Rumah Seri Bahagia yang berkerumun di perkarangan teratak tersebut. Semuanya berwajah sugul dan sedih sekali. Dari luar kedengaran bacaan Yassin dibacakan. Syazwan rasa berdebar-debar. Jantungnya bergerak cukup pantas sekali. Sebaik sahaja kaki melangkah ke dalam, semua mata tertumpu ke arahnya. Syazwan terkejut, dia bagaikan hendak pitam.

“Farah...” Air mata jantannya sudah mahu mengalir lagi. Dia berjalan laju mendapatkan Farah yang sedang berbaring. Beberapa orang penghuni Rumah Seri Bahagia mengelilingi Farah sambil membaca Yassin. Farah kelihatan sudah nazak sangat. Tubuh Farah kurus kering, mukanya cengkung. Kelihatan cukup tidak bermaya.

“Abang datang ni sayang,” Syazwan berjalan pantas menuju ke arah Farah. Dia duduk bersila di sebelah Farah. Tubuh yang tidak bermaya itu dipangkunya. Mata Farah yang sedari tadi terpejam seakan-akan bergerak-gerak.

“Farah... buka mata sayang. Tengok siapa yang datang ni. Ini abang sayang. Farah nak jumpa abang kan. Farah rindu abang kan...” Pipi cengkung Farah dibelai dengan tangan sasanya. Dahi Farah dicium berkali-kali. Sesekali air mata Syazwan menitis mengenai pipi Farah.

Farah gagahkan diri. Matanya cuba dibuka. Telinganya jelas menangkap suara yang memanggil namanya. Suara milik lelaki yang terlalu dirinduinya selama ini. Akhirnya... abang datang juga.

Mata Farah dibuka perlahan. Wajah insan yang dirindui itu benar-benar berada di hadapan matanya. Farah cuba tersenyum. Tangannya cuba diangkat namun dia tidak berdaya. Dengan pantas Syazwan memegang tangan Farah. Tangan yang kurus itu diciuminya berkali-kali.

“Maafkan abang sayang, maafkan abang. Betapa selama ini abang telah mengabaikan Farah. Banyaknya dosa abang pada Farah.” Syazwan menangis lagi. Sedih hatinya melihat keadaan Farah sebegitu.

Farah menggeleng perlahan. Segala dosa suaminya telah lama dimaafkan. Sedikitpun dia tidak menyimpan dendam terhadap insan yang terlalu disayanginya.

Kedengaran tangisan penghuni Rumah Seri Bahagia. Suasana pilu turut mereka rasai. Peristiwa yang berlaku di depan mata benar-benar cukup meruntun hati.

Syazwan mendekatkan telinganya ke mulut Farah apabila dirasakan Farah ingin berkata sesuatu. Begitu susah untuk Farah menuturkan kata.

“Aa.. bang. Maaf kan... Farah. Halal... kan... Ma... kan minum Farah.”

Syazwan mengangguk berkali-kali. Dia tidak mampu untuk berkata-kata saat ini. Hatinya dipagut sedih dan pilu.

“Pe...luk Farah... bang...”

Syazwan menurut. Tubuh Farah yang kurus kering itu dipeluk kemas. Lama dia berkeadaan sedemikian. Sehinggalah dia merasakan tubuh itu kaku tidak bernyawa.

“Farah... Farah,” panggil Syazwan. Namun tubuh kaku itu tidak bergerak. Kaku, keras dan sejuk. Farah telah pergi menghadap Penciptanya. Pergi menghadap Yang Maha Esa dalam dakapan insan tersayang. Akhirnya tercapai juga hajatnya yang satu itu.

“Farah!!!”jerit Syazwan sekuat hati. Tangisnya semakin kuat. Tangisnya tidak berlagu. Akhirnya Farah pergi jua.

“Bangun Farah... Jangan tinggalkan abang. Jangan tinggalkan abang sayang. Bangun,” Syazwan tidak dapat menerima hakikat Farah pergi meninggalkannya. Pergi meninggalkannya untuk selama-lamanya. Menangis air mata darah sekalipun Farah tidak akan kembali lagi. Syazwan menyesal, namun apa kan daya. Semuanya sudah tertulis. Itulah suratan takdir.


- Hidup tidak semuanya indah -


Sumber rujukan.

http://www.sihatselalu.com.my/2010/06/sperma-tidak-normal.html

6 comments:

Anonymous said...

da tamat ke?

TinTa Biru said...

dah tamat dah.. cerpen jer nie.. :)

nzlyna'im said...

ehhhhmmmmmm...sedihnye...2la lelaki xterlepas dari keegoan diri..huhuhuhuhuu..

StarLavenderLuna said...

The best of the best....

Anonymous said...

sedih!!! T_T

Iman Lurv Islam said...

hurm, kuatnya Farah tuh...hebat sungguh...kalo ni cerita realiti, aku harap dia ditempatkan dlm kalangan ahli syurga....seydeh...

*what goes around comes around syazwan*...rasakan!!!

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...