Yang Disayangi Selalu !!!

Thursday, December 29, 2011

Blurb..

Alhamdulillah, akhirnya manuskrip penuh BHDS telahpun dihantar tadi. Terasa lega setelah kian lama tertangguh. Tapi tajuk BHDS mungkin akan ditukar dan akan diberitahu kelak. Ini disebabkan BHDS lebih kurang sama dengan tajuk novel Kak Marissa.. Bila Hati Kata Sayang. Masih lagi dalam proses mencari tajuk yang sesuai. Apa-apa pun tinta akan inform nanti..

Blurb..


Cinta hadir tanpa diundang. Sekeras mana pun kita cuba menolak namun perasaan itu tetap hadir dalam diri. Ikram nekad tidak mahu jatuh cinta lagi setelah kecewa dengan cinta pertamanya. Kehadiran Syafiqah berjaya membuka hatinya. Namun ego membatasi segala. Dalam diam dia jatuh cinta, namun sukar melafaz kata. Hanya gurauan menjadi pembual bicara.

“Duduk dalam bilik airkond pun rasa panas ke? Ni kulit orang ke kulit buaya ni? Pelik betul. Macamlah kau sorang je yang putih. Aku pun putih juga tapi tak ada merah macam kau pun. Orang kata, kalau muka kita tiba-tiba merah bila berdepan dengan seseorang, tu tandanya kita sukakan orang tu. Itu kata oranglah, aku tak kata. Kau suka kat aku ke?” - Ikram

'Hish dia ni. Sikit-sikit nak tengok aku. Lepas tu senyum. Entah apa yang ditengoknya aku pun tak tahu. Yelah, mana aku nak nampak mata dia di balik kaca mata hitamnya tu. Tak acilah macam ni. Aku pun nak pakai kaca mata hitam juga. Lepas tu aku pun nak renung dia puas-puas, barulah adil.' - Syafiqah

Gurauan demi gurauan membuatkan hati wanita Syafiqah sering terusik. Dia turut mempunyai rasa yang sama namun cuba menepisnya. Baginya cintanya hanya milik Khairil, teman sewaktu di zaman persekolahannya walaupun Khairil sedikitpun tidak mempunyai perasaan terhadapnya.

Sampai bilakah kedua-duanya harus memendam rasa? Mampukah mereka hidup bahagia sehingga ke alam perkahwinan?

Keadaan semakin keruh dengan kehadiran Amalina, bekas kekasih Ikram yang kembali menagih cintanya.

“Alin tahu dia dah ada yang punya. Tapi Alin tak pasti sama ada status perempuan tersebut teman wanita ataupun isteri. Tapi Alin tak teragak-agak untuk merampasnya. Cukuplah sekali Alin pernah kehilangannya, Alin tak mahu ianya berulang lagi. Alin sanggup lakukan apa saja asalkan dia menjadi milik Alin,” - Amalina.

Begitu juga dengan kehadiran Khairil yang mula menyimpan perasaan pada Syafiqah. Walaupun pada satu saat dahulu dia amat membenci gadis itu.

“Bakal isteri!!! Baru bakal isteri tapi kau dah nak berlagak. Kalau dia bini kau sekalipun bro, aku tetap akan rampas dia dari kau. Aku tak pernah jatuh cinta, dan sekali aku jatuh cinta selamanya aku akan menyintai dia!!!” - Khairil.

Perasaan cemburu dan syak wasangka seringkali menjadi permainan. Pelbagai konflik mula timbul dan menjadi rencah kehidupan. Apakah kesudahan cinta mereka? Berjayakah Amalina memiliki Ikram? Dapatkah Khairil memikat Syafiqah? Dan apakah pengakhiran hubungan Ikram dan Syafiqah?



Tuesday, December 20, 2011

Sayang Di Mana?


* ❤ ¸. • * ¨ `* •.♫. •☆ *❤ ¸. • * ¨ `* •.♫. •☆ * ❤ ¸. • * ¨ `* •.♫
Ginjal tanya Jantung : "sayang di mana?"
Jantung jawab : tak tahu..
Jantung pun tanya Paru-paru : ''sayang di mana?''
Paru-paru cakap : tak tahu..
Paru-paru tanya hati : ''sayang di mana?''
Hati pun jawab : sayang ada kat sini..
Ginjal, Jantung dan Paru-paru hairan : Kenapa sayang ada di Hati??
Hati jawab : Hati dipilih oleh Allah untuk memiliki sayang..
kerana sayang, Hati rela menangis, Hati rela dilukai..
Dan kerana sayang, Hati rela berkorban..♥♥ ♥♥...

* ❤ ¸. • * ¨ `* •.♫. •☆ *❤ ¸. • * ¨ `* •.♫. •☆ * ❤ ¸. • * ¨ `* •.♫

Monday, December 19, 2011

Suara Hati




•*""*•.¸❤❤¸.•*"*•.¸❤ ❤¸.•*" "*•.¸❤❤¸.•*" "*•.¸❤ ❤¸.•*" "*•.¸❤

Kadangkala selepas HILANG cinta MANUSIA.... kita jumpa CINTA ALLAH SWT... setelah DIZALIMI manusia,kita rasai ADILNYA ALLAH SWT... selepas SESAT dalam GELAP,kita HARGAI cahaya yang MALAP....Tatkala HATI keresahan,kita HARGAI erti KETENANGAN....Bila ditimpa MUSIBAH,kita tahu KESABARAN itu INDAH....SAAT hidup dalam KEKURANGAN, kita YAKIN kesyukuran itu MENCUKUPKAN.... BENARLAH..setelah DATANG malam yang GELAP GELITA,baru TERLIHAT BINTANG di mata....Subhanallah.....

•*""*•.¸❤❤¸.•*"*•.¸❤ ❤¸.•*" "*•.¸❤❤¸.•*" "*•.¸❤ ❤¸.•*" "*•.¸❤

Monday, December 12, 2011

Tangisan Hawa


`•.¸ღ Duhai Adam......
ketahuilah bahawasanya..

`•.¸ღ ketika wanita menangis..,
bukan bererti dia tidak berusaha menahannya..,
melainkan kerana pertahanannya sudah tidak mampu
lagi membendung airmata..,

`•.¸ღ ketika wanita menangis,..
bukan bererti dia ingin mencari perhatian,..
melainkan kerana hatinya tidak terdaya untuk menanggung kesedihan,..

`•.¸ღ ketika wanita menangis..,
bukan kerana dia ingin dilihat lemah..,
melainkan kerana dia tidak sanggup lagi berpura-pura kuat,..

`•.¸ღ ketika wanita menangis..,
bukan bererti dia ingin membuat orang rasa bersalah..,
melainkan kerana dia sendiri tidak tahu apa yang membuat dia sedih..

`•.¸ღ ketika wanita menangis,..
janganlah engkau menganggap mereka lemah,..
kerana engaku juga yang menyebabkan airmata itu mengalir..

`•.¸ღ Renung2kanlah duhai adam..Hargailah wanita yang berada di sisimu..Jangan sesekali engkau lukai hatinya!!

Thursday, December 8, 2011

Betapa Berharganya Seorang Wanita



Ketika Tuhan menciptakan wanita, malaikat datang dan bertanya,"Mengapa begitu lama engkau menciptakan wanita, Tuhan???"

Tuhan menjawab,"Sudahkah engkau melihat setiap detail yang telah aku ciptakan untuk wanita?" Lihatlah dua tangannya mampu menjaga banyak anak pada saat bersamaan, punya pelukan yang dapat menyembuhkan sakit hati dan kerisauan, dan semua itu hanya dengan dua tangan".

Malaikat menjawab dan takjub,"Hanya dengan dua tangan? tidak mungkin!

Tuhan menjawab,"Tidakkah kau tahu, dia juga mampu menyembuhkan dirinya sendiri dan boleh bekerja 18 jam sehari".

Malaikat mendekati dan mengamati wanita tersebut dan bertanya,"Tuhan, kenapa wanita terlihat begitu lelah dan rapuh seolah-olah terlalu banyak beban baginya?"

Tuhan menjawab,"Itu tidak seperti apa yang kau bayangkan, itu adalah air mata."

"Untuk apa???", tanya malaikat.

Tuhan melanjutkan,"Air mata adalah salah satu cara dia menunjukkan kegembiraan,kerisauan,cinta, kesepian, penderitaan,dan kebanggaan,serta wanita ini mempunyai kekuatan mempesona lelaki,ini hanya beberapa kemampuan yang dimiliki oleh wanita.

Dia dapat mengatasi beban lebih baik dari lelaki,dia mampu menyimpan kebahagiaan dan pendapatnya sendiri,dia mampu tersenyum ketika hatinya menjerit kesedihan,mampu menyanyi ketika menangis, menangis saat terharu,bahkan tertawa ketika ketakutan.

Dia berkorban demi orang yang dicintainya,dia mampu berdiri melawan ketidakadilan,dia menangis saat melihat anaknya adalah pemenang,dia gembira dan bersorak saat kawannya tertawa bahagia,dia begitu bahagia mendengar suara kelahiran.

Dia begitu bersedih mendengar berita kesakitan dan kematian,tapi dia mampu mengatasinya.Dia tahu bahwa sebuah ciuman dan pelukan dapat menyembuhkan luka.

Allah S.W.T berfirman:
"Ketika Aku menciptakan seorang wanita, ia diharuskan untuk menjadi seorang yang istimewa. Aku membuat bahunya cukup kuat untuk menopang dunia, namun, harus cukup lembut untuk memberikan kenyamanan."

"Aku memberikannya kekuatan dari dalam untuk mampu melahirkan anak dan menerima penolakan yang seringkali datang dari anak-anaknya. "

"Aku memberinya kekerasan untuk membuatnya tetap tegar ketika orang-orang lain menyerah, dan mengasuh keluarganya dengan penderitaan dan kelelahan tanpa mengeluh."

"Aku memberinya kepekaan untuk mencintai anak-anaknya dalam setiap keadaan, bahkan ketika anaknya bersikap sangat menyakiti hatinya."

"Aku memberinya kekuatan untuk menyokong suaminya dalam kegagalannya dan melengkapi dengan tulang rusuk suaminya untuk melindungi hatinya."

"Aku memberinya kebijaksanaan untuk mengetahui bahwa seorang suami yang baik takkan pernah menyakiti isterinya, tetapi kadang menguji kekuatannya dan ketetapan hatinya untuk berada disisi suaminya tanpa ragu."

"Dan akhirnya, Aku memberinya air mata untuk dititiskan. Ini adalah khusus miliknya untuk digunakan bilapun ia perlukan."

"Kecantikan seorang wanita bukanlah dari pakaian yang dikenakannya,sosok yang ia tampilkan, atau bagaimana ia menyisir rambutnya.Kecantikan seorang wanita harus dilihat dari matanya, kerana itulah pintu hatinya, tempat dimana cinta itu ada."

"CINTANYA TANPA SYARAT. HANYA ADA SATU YANG KURANG DARI WANITA,DIA SELALU LUPA BETAPA BERHARGANYA DIA..."

Wallahu'alam..............

Pizza Ultimate Cheesy Bites

Hari ini hari Jumaat. So macam biasa luch hour ni pergi Alamanda. Selalunya kalau hari Jumaat mesti makan Spicy Chicken McDeluxe, tapi hari ni nak pekena Pizza Hut pula. Dah lama rasanya tak makan pizza ni. Tambah-tambah pula dengan Pizza Ultimate Cheesy Bites tu. Nampak macam best je. Tapi yang confirm mesti kena tunggu lama nie. Harap-harap tengah hari ni tak ramai sangat orang. Tak sabar dah nie.. Hihi.


Sunday, December 4, 2011

Kata lelaki - Wanita Itu Lemah


Ujar lelaki, wanita itu lemah
Ujar wanita, mereka adalah lembut
Antara lemah Dan lembut.....
Besar perbezaannya

Namun Ada yang tidak rela mengakuinya
Telah ditakdirkan …
Kerana lembut , wanita
Tidak gemar perbalahan..

Kecuali jika terpaksa
Lalu wanita pun diam
Diam seolah-olah menerima...

Dalam diam, wanita gigih melaksanakan kewajipan
Dalam diam ,wanita terus terusan bekerja

Di pejabat sebagai kerani...di rumah sebagai suri
Dari sebelum tercalit garis putih di subuh hari
Hingga jarum jam tegak bertindih jari

Lelaki yang mengaku kuat , celik mata
sarapan sudah terhidang
Apabila pulang dari pejabat...
di kerusi malas longlai terlentang

Isteri dikatakan lemah...bergelut di dapur memasak
Suami yang mengaku gagah...bersantai
di hadapan TV tidak bergerak
Selesai memasak wanita menguruskan anak-anak
Menyapu sampah,mengemas rumah yang berselerak
Lelaki keletihan kerana memandu di jalan sesak
Berehat,menonton TV sambil tergelak

Dalam diam wanita dianggap
lemah...terus berlumba dengan masa
Memandikan anak, melipat pakaian dan membasuh baju
Kakitangan semua digerakkan dengan laju
Menyiram pohon-pohon bunga yang mulai layu
Sebelum solat Magrib untuk sujud...
Menyembah yang Satu
Makanan dihidang selepas solat
Selesai kerja rumah,anak-anak diajar mengaji
Sedang suami tersandar semula seperti tadi
Sebagai isteri kesetiaan wanita sentiasa diuji

Dalam diam semua tugas rumah segera dibereskan
Lelaki terpelajar celik hati...
Ingin menghapuskan diskriminasi
Lantang membela nasib wanita....
Memberi kesedaran supaya segera bangkit
Meminta lelaki jangan lagi
memperlakukan wanita mengikut adab tradisi

Hukum agama telah terpapar
Tugas suami mengemas rumah,menjaga anak
Membasuh pakaian,menyediakan makanan
Jika suami tidak terdaya melakukannya
Seorang pembantu wajar disediakan
Lelaki yang hanyut dalam keasyikan
Tidak mampu menerima perubahan
Rela bertahan bagaimana jua
Asalkan cara hidup tradisi terus dinikmati

Dalam diam
Wanita yang sering dianggap lemah
Meneruskan hidup dalam segala kekuatan

Tuesday, November 22, 2011

Tidak Mudah Tapi Akan Terasa Indah


♥●•·Tidak MUDAH tersenyum ketika hati... menangis dan tehiris,,
Tapi akan terasa INDAH ketika kita menyedari itu adalah sebahagian dari kasih Ilahi,,
Agar Allah memindahkan kebaikan-kebaikan orang yang menyakiti kita..

♥●•·Tidak MUDAH bangkit dalam keadaan yang lemah,,
Tapi akan terasa INDAH ketika kita menyedari bahawa Allah sedang menyapa dengan cinta-Nya,,
Agar kita sentiasa tabah dan kuat..

♥●•·Tidak MUDAH memberi, ketika diri sendiri dalam kekurangan,,
Tapi akan terasa INDAH ketika kita dapat membahagiakan orang lain,,
Agar diri akan terasa lebih bahagia..

♥●•·Tidak MUDAH memaafkan ketika kita dibenci dan di hina,,
Tapi akan terasa INDAH kalau itu adalah sebahagian daripada penyucian diri...
agar diri kita Ikhlas dalam menggapai redha Ilahi..

♥●•·Tidak MUDAH melupakan kegagalan ketika kita masih bersedih memikirkannya,,
Tapi akan terasa INDAH ketika menyedari itu adalah permulaan dari kejayaan kita..

♥●•·Tidak MUDAH melupakan masa lalu yang menyakitkan,,
Tapi akan terasa INDAH ketika menyedari itulah jalan yang harus ditempuh,,
Untuk mengecapi kebahagiaan yang akan diberikan Allah sebagai penggantinya..

♥●•·Tidak MUDAH menghilangkan duka kerana kehilangan,,
Tapi akan terasa INDAH ketika menyedari...
Bahwa Tuhan telah meminjamkan kepada kita beberapa saat..

♥●•·Tidak MUDAH menghadapi penderitaan dan cubaan yang terus mendera,,
Tapi akan terasa INDAH ketika menumbuhkan kesabaran dan rasa syukur,,
Dan menyedari itu adalah sebahagian daripada cara Allah menyayangi hambanya...

♥●•·Seperti Allah menyayangi para Nabi dan Rasul-Nya..-)

Sunday, November 20, 2011

Hati Seorang Wanita



Jika seorang wanita itu menangis di hadapanmu,
Itu bererti ...dia tak dapat menahannya lagi.

Jika kamu memegang tangannya saat dia menangis,
Dia akan bersamamu sepanjang hidupmu.

Jika kamu membiarkannya pergi,
Dia tidak akan pernah kembali lagi menjadi dirinya yang dulu,
Selamanya…

Seorang wanita tidak akan menangis dengan mudah,
Kecuali di depan orang yang amat dia sayangi.
Dia menjadi lemah.

Seorang wanita tidak akan menangis dengan mudah,
Hanya jika dia sangat menyayangimu,
Tiada lagi rasa egonya,

Lelaki,
jika seorang wanita pernah menangis kerana dirimu,
Tolong pegang tangannya dengan pengertian.
Dia adalah orang yang akan tetap bersamamu sepanjang hidupmu.
Saat dia menangis di depanmu,
Saat dia menangis keranamu,

Lihatlah matanya….
Dapatkah kau lihat dan rasakan sakit yang dirasakannya?

Dia menangis bukan karena dia lemah
Dia menangis bukan kerana dia menginginkan
simpati atau rasa kasihan.

Dia menangis,
Kerana menangis dengan diam-diam
sudah tidak mampu bagi dirinya,

Jika seorang wanita menangisi hatinya untukmu,
Dan semuanya kerana dirimu.

Pertimbangkanlah, kerana suatu hari nanti
Mungkin akan terlambat untuk menyesal,
Mungkin akan terlambat untuk mohon ‘MAAF’!!

Thursday, November 17, 2011

PERBUALAN SEORANG BAYI SEBELUM KELAHIRANNYA


 
Adalah dikisahkan….pada ketika seorang bayi akan dilahirkan ke dunia nyata.

Bayi itu bertanya kepada Allah : “Para malaikat di sini mengatakan bahawa besok Engkau akan mengirimkan saya ke dunia, tetapi bagaimana cara saya hidup di sana? Saya begitu kecil dan lemah
Allah menjawab: “Aku telah memilih satu malaikat untukmu. Dia akan menjaga dan mengasihimu dengan sepenuh hatinya.”

Bayi bertanya lagi: “Tetapi disini, di dalam syurga ini, apa yang saya lakukan hanyalah bernyanyi, bermain dan tertawa…Inikan sudah cukup bagi saya untuk berbahagia.”
Allah menjawab: “Malaikat mu nanti akan bernyanyi dan tersenyum untukmu setiap hari. Dan kamu akan merasakan kehangatan cintanya dan menjadi lebih berbahagia di sana”

Bayi bertanya lagi: “Bagaimana mungkin saya dapat memahami orang-orang bercakap dengan saya sedangkan saya tidak memahami bahasa mereka?”
Allah menjawab: “Malaikatmu akan berbicara kepadamu dengan bahasa yang paling indah yang pernah kamu dengar. Dan dengan penuh kesabaran dan perhatian. Dia akan mengajar kepadamu cara untuk berkata-kata.”

Bayi bertanya lagi: “Apakah yang boleh saya lakukan ketika saya ingin berbicara kepadaMu?”
Allah menjawab: “Malaikatmu akan mengajarkan bagaimana cara kamu berdoa dan bermunajat kepadaKu.”

Bayi bertanya lagi:”Saya mendengar bahawa di Bumi banyak orang jahat. Siapa yang akan melindungi saya nanti?”
Allah menjawab: “Malaikatmu lah yang akan melindungimu, walaupun mungkin jiwa dan raga terpaksa dikorbankannya.’

Bayi bertanya lagi: “Tapi, saya pasti akan merasa sedih kerana tidak lagi dapat melihatMu lagi.”
Allah menjawab: “Malaikatmu akan menceritakan kepadamu tentang Aku dan akan mengajarkan bagaimana kamu nanti akan kembali juga kepadaKu, walaupun sesungguhnya Aku akan sentiasa disisimu.”

Pada saat itu, Syurga begitu tenang dan hening sehingga suara dari Bumi dapat jelas kedengaran.

Dan sang bayi bertanya perlahan : “Ya Allah, jika saya terpaksa pergi sekarang ini, bolehkah Kamu khabarkan kepadaku nama malaikat yang Kamu maksudkan itu?”
Allah menjawab: “Kamu akan memanggil malaikatmu itu sebagai “IBU”. Maka ingatlah, sentiasa kamu berkasih sayang dengannya dan menghargai setiap pengorbanan ibu mu. Berbakti, berdoa dan cintailah dia sepanjang masa. Dialah satu-satunya harta mu yang tiada galang gantinya, dunia mahupun akhirat. ”

Dan untuk para ibu, ingatlah kisah ini dikala kamu hilang sabar dengan karenah anak-anak mu yang sedang membesar. Sesungguh nya Syurga itu dibawah telapak kakimu. Sucikanlah 4 perkara dengan 4 perkara :

Wajahmu dengan linangan air mata keinsafan
Lidahmu basah dengan berzikir kepada Penciptamu
Hatimu takut dan gementar kepada kehebatan Robb mu
Dosa-dosa mu yang lalu dengan taubat kepada Dzat yang Memiliki mu

Tuesday, November 15, 2011

Novel Cabul???



Novel cabul? Sekali baca nampak macam agak kasar bunyinya, tapi itulah isu yang menjadi semakin hot seminggu dua ni dalam dunia penulisan novel. Dalam group yang saya sertai di fb pun rancak berdiskusi soal ini. Terdapat rakan-rakan penulis yang novel dan e-novel mereka telah dicop sebagai 'novel cabul.' Apa sebenarnya yang dimaksudkan dengan novel cabul ni? Saya sediri kurang pasti. Kalau setakat hubungan mesra suami isteri seperti cium dahi dan berpeluk itu adakah dikira cabul juga? Bagaimana pula dengan kategori novel romantik? Ramai juga rakan-rakan saya yang tidak faham dengan istilah tersebut. Mungkin penulis artikel tersebut boleh memberi definisi dengan lebih jelas lagi tentang istilah yang digunakan agar tidak menjadi tanda tanya pada orang lain.

Untuk membaca artikel berkenaan klik link ini.

Untung Rugi Menjadi Penulis, Penerbit dan Penjual Novel Cabul

Trend Terbaru: Penulis-Penulis Perempuan Menguasai Pasaran Novel Cabul dalam Bahasa Melayu

Petikan artikel :-

Pada masa-masa yang lalu, penulis-penulis novel cabul adalah terdiri daripada penulis lelaki. Tetapi pada saat ini, penulis-penulis perempuan mendominasi pasaran buku cabul. Maklumat daripada pasaran mengatakan ada antara penulis-penulis novel cabul itu adalah perempuan-perempuan muda yang belum berkahwin.

Maknanya isu novel cabul ni dah lamalah terjadi. Tetapi entah kenapa isu ini begitu hebat diperdebatkan sekarang. Masa dulu tak ada pula orang nak bercerita. Saya juga pernah membaca sebuah novel lama yang dengan terang memperincikan susuk tubuh heroin dalam novelnya. Memang daring, tapi mungkin dulu orang tak ambil kisah. Entahlah. Saya sendiri pun tak pasti.

Mengikut pendapat penulis berpengalaman kak Maria Kajiwa perkara yang perlu dielakkan dalam penulisan novel adalah kemesraan yang berunsurkan seksual. Cara melihatnya adalah dengan satu pertanyaan. Adakah ia membawa maksud ke arah seksual? Kalau ya, elakkan. Tidak kira sama ada terang-terang tulisnya atau 'double meaning' sebab akhirnya ke situ juga. Tetapi jika memberi bayangan secara umum, tidak mengapa.

Takut pula saya dengan isu ini, takut dikategorikan sebagai penulis novel cabul. Nasib baiklah saya masih belum ada novel yang sudah dicetak, sebab saya ada juga menulis tentang kemesraan suami isteri. Dan memang manuskrip ni terpaksa dirombak dan dikaji semula. Proses membersihkan manuskrip. Mana-mana pembaca yang telah membaca e-novel saya yang ada menyinggung sensitiviti sesetengah pihak saya minta maaf bayak-banyak. Sebab kadang-kadang bila menulis memang kita tidak sedar dengan kesilapan yang akan dilakukan. Saya akan cuba untuk mengelakkan adegan-adegan yang menjurus ke arah tersebut. 


Bak kata Kak Maria "Elakkan unsur seksualiti sebagai jalan selamat untuk anda. Elakkan...baik di dalam aksi mahupun dialog. Jangan ambil risiko kecuali anda cukup berani menanggungnya."

Buat masa ini saya masih belum berani menanggung risiko dan memang tidak akan berani pun. Hihi. Jadi langkah terbaik adalah mengedit semula. Teringin pula hendak membaca Penulis Yang Disayang Tuhan karya Bahruddin Bekri. Akan mencari juga naskhah tersebut nanti.

Sunday, October 30, 2011

Hadapi Dugaan Dengan Tabah

As salam dan selamat pagi..

Lamanya rasa tak update entri. Blog ni pun dah bersawang rasanya. Sejak beberapa bulan ni mood menulis memang down. Apalah ceritanya dengan manuskrip yang masih belum siap tu? Adoilah. Dah tu banyak sangat berita yang mengejutkan terjadi dalam family. Pertama, hubby bertukar tempat kerja. Daripada Jabatan Kastam Putrajaya ke Institut Biodiversiti Lanchang. Hari itu pernahlah sekali pergi ke sana, memang jauh dan pedalaman sangat. Penuh dengan hutan, dah macam duduk dekat mana je. Semoga cepat-cepatlah dapat bertukar di tempat yang terdekat. 

Pekara kedua mengenai kecurian kereta hubby pada 25hb Oktober lepas. Memang terkejut gila. Kasihan hubby, dah lah itu kereta kesayangannya. Kejadian berlaku lebih kurang pada pukul 4.25 pagi. Terdengar bunyi orang start kereta sebanyak dua kali, lepas tu laju-laju bawa pergi. Memang berlaku dalam sekelip mata. Sedar-sedar kereta dah hilang. Kelam kabut lah hubby pergi jejak dan buat laporan polis. Sampai sekarang masih lagi belum ada berita tentang kehilangan kereta tersebut. Memang dugaan yang besar untuk family.






Kalau ada sesiapa yang ternampak kereta Wira Hitam 2.0 vr4 seperti di atas, bolehlah hubungi balai polis berdekatan. Semoga kami sekeluarga sentiasa diberikan ketabahan. Aminn..

Tuesday, October 11, 2011

Bila Hati Dah Sayang - sedikit bab 30



Majlis perkahwinan dan persandingan Ikram dan Syafiqah berlangsung dengan meriahnya di Park Royal Kuala Lumpur. Kehadiran tetamu yang ramai turut menambahkan kemeriahan suasana. Mereka berdua disandingkan di atas set pelaminan berwarna krim. Bunga-bunga hidup dipilih sebagai penyeri dan hiasan yang digunakan. Pasangan pengantin dan juga tetamu yang hadir dipersembahkan dengan tarian silat dan juga persembahan artis yang diundang.

Walaupun perkahwinan tersebut berlangsung dengan cukup meriah dan berwarna-warni, namun ada hati yang benar-benar terluka saat ini. Di salah satu sudut Khairil yang berkaca mata hitam cuma memerhatikan pasangan tersebut dari jauh. Dia tidak berjaya menjadikan Syafiqah sebagai pengantinnya. Dia benar-benar tidak dapat menerima Syafiqah telah menjadi isteri Ikram yang sah sekarang. Namun dia masih lagi boleh berfikir secara rasional.

Di sudut yang lain pula kelihatan Amalina yang sedang cuba menahan air matanya daripada jatuh. Memang sungguh dia tidak menyangka bahawa Syafiqah adalah isteri Ikram. Kawan baiknya menjadi isteri kepada bekas teman lelakinya. Amalina benar-benar buntu saat ini, dia tidak dapat menerima kenyataan yang telah terbentang jelas di matanya. Sanggupkah dia merampas Ikram daripada Syafiqah demi untuk kebahagiaannya sendiri? Sanggupkah dia mengkhianati persahabatannya yang telah terjalin dengan Syafiqah? Amalina tidak tahu jawapannya.

“Alin!!!,” panggil Syafiqah yang sedang menuju ke arah Amalina sambil melambai tangan.

Amalina yang baru sahaja berniat ingin pergi dari situ terpaksa berhenti. Syafiqah telah memanggilnya, kalau dia pergi begitu sahaja apa pula yang akan difikirkan oleh Syafiqah nanti. Amalina menarik nafas dalam-dalam, dia cuba mempamerkan senyuman yang indah. Kemudian dia berkalih ke belakang dan melihat kelibat Syafiqah dan Ikram yang telah hampir ke arahnya. Jantungnya bergerak laju tatkala terpandangkan Ikram yang kelihatan cukup segak berpakaian pengantin.

“Alin... terima kasih ye sebab sudi datang. Fiqa happy sangat sebab tengok Alin ada dekat sini,” Syafiqah tersenyum riang.

“Mestilah Alin datang, kan Alin dah janji dengan Fiqa,” Amalina tersenyum ceria, cuba menyembunyikan kekecewaan yang dialaminya saat ini.

“So... Sekarang ni dengan rasminya Fiqa nak kenalkan suami Fiqa. Encik Ikram... Alin dah sedia kenalkan,” ujar Syafiqah lagi. Dia menoleh sekilas ke arah wajah kacak Ikram sambil tersenyum bahagia dan Ikram turut tersenyum sama.

“A'aa dah kenal. Tak sangka pula Alin, pandai Fiqa simpan rahsia ye,” gurau Amalina.
“Tahniah ye Fiqa, Encik Ikram... Semoga hubungan ini akan berkekalan sehingga ke akhir hayat,” doa Amalina tanpa ada rasa keikhlasan di dalam hati.

“Terima kasih Alin, Fiqa pun harap Alin akan berbahagia juga nanti. Semoga rancangan Alin untuk merebut semula cinta si dia berjaya,” Ikram tersenyum kelat mendengarnya, Amalina pula tersenyum hambar.

“Eh, okeylah Fiqa, Encik Ikram. Alin tak boleh lama-lama dekat sini. Ada hal yang perlu dibereskan. Apapun tahniah sekali lagi ye,” Amalina ingin bergegas meninggalkan majlis tersebut. Tidak sanggup dia menyaksikan kebahagiaan mereka di depan matanya.

“Okey Alin, semoga kita berjumpa lagi. Mesti Fiqa akan rindukan Alin nanti,” ujar Syafiqah sambil memeluk Amalina kejap.

Kemudian masing-masing membawa haluan sendiri. 


P/s... Masih lagi sedang berusaha menyiapkan manuskrip BHDS.. Entah bilalah akan siap... 

Wednesday, September 21, 2011

Bila Hati Dah Sayang - 2 jiwa 1 hati


'Khairil? Khairil si buaya darat tu ke? Rupa-rupanya selama ini sayang memang kenal dengan Khairil dan pernah bercinta dengan Khairil. Betullah apa yang diberitahu oleh Alin. Kenapa sayang sorokkan perkara ni dari abang. Kenapa sayang tak pernah cerita pada abang. Patutlah Khairil beria-ia ingin memiliki sayang, rupa-rupanya kekasih lama. Tak sangka sayang sanggup tipu abang,' - Ikram

Bila Hati Dah Sayang - Perasaan cemburu dan syak wasangka seringkali menduga diri.



“Tak adalah, dulu Alin pernah nampak Fiqa dengan seorang lelaki keluar makan tengahari bersama. Kelihatan begitu romantik sekali, siap berpegangan tangan. Muka lelaki tu familiar sangat. Kalau Alin sebut namanya mesti abang kenal. Alin hairan juga kenapa Fiqa keluar dengan lelaki tu padahal dia dah bertunang. Bila Alin tanya perkara yang sebenarnya, barulah Alin tahu yang lelaki tu first love Fiqa,”- Amalina.

Bila Hati Dah Sayang - Apa saja cara sanggup dilakukan untuk memiliki orang tersayang.



“Selagi abang setia dengan Fiqa, selama itulah Fiqa setia. Selagi abang tak buang Fiqa, selama itulah Fiqa menghambakan diri untuk abang. Selagi abang perlukan Fiqa, selama itulah juga Fiqa mencurahkan sepenuh kasih sayang Fiqa pada abang. Sebabnya, Fiqa terlalu menyayangi abang. Tidak ada orang lain di hati ini selain abang.” - Syafiqah

Bila Hati Dah Sayang - Walau dugaan melanda namun hanya kau terpahat di hati.



Wednesday, August 24, 2011

Selamat Hari Raya Aidilfitri


As salam...
Sedar tak sedar kita dah nak sampai di penghujung Ramadan. Minggu depan dah nak raya..
Di kesempatan yang ada ini tinta nak ucapkan Selamat Menyambut Hari Raya Aidilfitri, Maaf Zahir dan Batin.
Hari ini last kerja, InsyaAllah esok dah nak balik kampung...
Tak sabar rasanya...
Minta maaf ye, minggu ini tidak ada entri baru, mood nak sambut raya berkobar-kobar..
InsyaAllah lepas raya tinta akan usahakan... 
Jom... balik kampung... 













Tuesday, August 23, 2011

Bersatu Akhirnya


Sekarang ni tengah buat entri untuk majlis perkahwinan Syafiqah dan Ikram.. Akhirnya mereka disatukan juga sebagai suami isteri..


Di saat Ikram menyarungkan cincin perkahwinan mereka


Cincin perkahwinan Ikram dan Syafiqah


Kebahagiaan yang semakin nyata


Semoga kekal selamanya.



Hihihi... sebenarnya saje upload gambar2 nie... Nak cari feel untuk menulis.. <3

Sunday, August 14, 2011

Bila Hati Dah Sayang - Bab 25



“Nanti tolong betulkan quotation ni. Ada sikit type errorlah,” arah Ikram sambil memberikan kertas sebut harga tersebut kepada Syafiqah.

Syafiqah yang sedang khusyuk menyemak fail menoleh ke arah Ikram yang berdiri di hadapan meja kerjanya. Sebut harga yang dihulurkan oleh Ikram diambil dan dia melihat sekilas.

“Ye ke ada silap. Tapi tadi saya dah check betul-betullah. Mana ada tersilap,” terang Syafiqah hairan.

Lebih kurang tiga kali dia menyemak sebut harga tersebut sebelum diberikan kepada Ikram, memang tidak ada kesilapan. Ikram yang sedang tersengih memandangnya direnung dengan galak.
'Ni mesti nak kenakan aku ni,' fikir Syafiqah.

“Betul Cik Syafiqah. Ada mistake. Banyak pula tu. Cuba check betul-betul. Agaknya Cik Syafiqah mengelamun semasa buat kerja tak? Teringat dekat tunang ke, rindukan tunang ke. Maklumlah sikit lagi kan nak berkahwin,” gurau Ikram sambil menahan gelak.

Syafiqah cuma mencebik. Geramnya dengan Ikram. Kalau saat ini mereka berada di dalam bilik Ikram, sudah pasti cubitan halus melekat di lengan Ikram. Memandangkan mereka berada di pejabat Syafiqah cuma mampu merungut di dalam hati. Terpaksalah berlagak ala-ala formal sedikit. Kalau tidak, apa pula kata staf Global Engineering Holding yang lain.

“Tak apalah Encik Ikram. Saya cuba semak semula.”

“Yes... Itulah yang saya mahu. Saya nak pergi toilet dulu. Nanti dah balik dari toilet saya nak awak dah siap check. Okey Cik Syafiqah,” arah Ikmal sambil mengenyitkan mata kirinya dengan salamba. Dia kemudiannya terus berlalu menuju ke bilik air.

Eeee mengadanya dia ni. Nak pergi toilet pun nak bagitahu aku ke. Rungut Syafiqah. Sambil itu dia membelek-belek sebut harga tersebut. Setiap patah perkataan yang ada diperhatikan satu-persatu. Tidak pula ada kesilapan seperti yang diperkatakan oleh Ikram. Memang betul Ikram cuma mahu mengenakannya.

“Hai, sibuk ke. Maaflah kalau mengganggu,” kedengaran suara yang cukup dikenali menegurnya.

Syafiqah menoleh. Terlihat Amalina yang sedang tersenyum manis berhampirannya.
“Hai Alin. Tak sangka Alin datang sini. Tak adalah sibuk sangat, ada kerja sikit je,” balas Syafiqah.

Memang dia tidak menyangka kedatangan Amalina ke Global Engineering Holding. Tambahan pula pada waktu kerja sebegini. Tetapi dia tahu akan maksud kedatangan Amalina.

Amalina kelihatan mencari-cari sesuatu dari dalam beg tangannya.
“Sekejap ye Fiqa. Alin nak pulangkan telefon bimbit Fiqa. Semalam tercicir dekat dalam kereta,” terang Amalina.

“Yelah. Fiqa pun tak perasan semalam. Nasib baik tercicir dekat dalam kereta Alin. Kalau terjatuh dekat tempat lain, habislah Fiqa.”

“Haaa... jumpa pun. Nah, lain kali jangan cuai sangat tahu. Nanti silap-silap... tunang sendiri pula yang tercicir. Hihihi,” Amalina cuba bergurau. Bahu Syafiqah ditepuk perlahan.

“Eee... Kalau bab tunang ni sensitif sikit. Takkan Fiqa bagi dia tercicir ataupun dia mencicirkan diri sendiri. Belum sempat tercicir Fiqa dah tangkap. Hihihi.”

Kedua-duanya tergelak sambil menahan geli hati.

Ikram yang baru balik dari bilik air cuma memerhatikan Syafiqah dan seorang gadis sedang berbual rancak. Wajah gadis tersebut tidak dapat dilihatnya kerana membelakangi Ikram. Ikram berjalan perlahan menuju ke arah mereka. Teringin juga dia mencelah dan menyampuk seketika.

“Haiii... Rancak berbual. Cik Syafiqah dah check ke quotation tadi?” soal Ikram apabila tiba ke arah mereka.

Syafiqah dan Amalina yang sedang rancak berbual tiba-tiba terhenti. Syafiqah tersenyum memandang Ikram yang sudahpun berada di hadapannya.

“Dah siap Encik Ikram. Bukan setakat double check, tapi dah triple check saya buat. Tak adalah pula saya nampak kesilapan. Mungkin Encik Ikram tersilap tengok kot,” perli Syafiqah sambil memberikan quotation tersebut kepada Ikram.

Ikram mengambil quotation yang dihulurkan Syafiqah tanpa banyak bicara. Jantungnya berdegup kencang sebaik sahaja terpandangkan gadis yang menjadi kawan Syafiqah. Walaupun matanya jelas dapat menangkap wajah tersebut namun hatinya begitu keras menafikan. Menafikan sekeras-kerasnya bahawa gadis tersebut adalah Amalina. Cinta pertamanya. Gadis ini jugalah yang dilihatnya di lobi semalam.

“Ah... Lupa pula saya nak kenalkan. Encik Ikram, ni kawan saya Amalina. Alin, ini Pengurus Projek di sini Encik Ikram,” Syafiqah memperkenalkan mereka berdua.

Amalina seakan tidak percaya dengan apa yang dilihatnya sekarang ini. Lelaki yang selama ini dirinduinya berada di depan mata. Masih kacak, malahan bertambah-tambah kacak dari dahulu. Perasaannya cukup berdebar-debar sebaik sahaja matanya bertentangan dengan anak mata Ikram. Terasa ingin sahaja dia melutut di hadapan Ikram. Menyatakan permohonan maaf yang menggunung kerana meninggalkan Ikram dahulu. Ingin dia memohon Ikram memberikannya peluang untuk bertakhta di hati lelaki itu semula. Sesungguhnya dia masih lagi punya rasa, rasa sayang dan cinta yang mendalam terhadap Ikram. Dan perasaan itu semakin nyata setelah dia berjumpa semula dengan Ikram.

“Hai, saya Amalina. Just call me Alin,” Amalina menghulurkan tangannya ke arah Ikram.

Ikram menjadi tidak keruan. Serba salah untuk menyambut huluran tangan Amalina atau tidak. Senyuman Amalina masih sama, cuma wajahnya sedikit berubah. Semakin cantik berbanding sewaktu mereka berkawan dahulu. Memang betullah gadis ini adalah Amalina, bekas kekasih Ikram. Ikram mengeluh di dalam hati. Kenapa dia dipertemukan semula dengan Amalina? Kenapa Amalina menjadi kawan baik Syafiqah? Kenapa? Terlalu banyak persoalan yang bermain di mindanya sekarang ini.

“Ikram,” balas Ikram dengan menyambut juga huluran tangan Amalina. Terasa ada getar di dadanya saat jari-jemari mereka bersentuhan.

Amalina tersenyum manis. Hatinya cukup gembira kerana akhirnya dia dapat juga berjumpa dengan Ikram. Perasaan gembiranya tidak dapat digambarkan oleh kata-kata.

“Err, tak apalah. Saya masuk dulu. Teruskanlah perbualan ye,” Ikram meminta diri.

Tidak sanggup dia berlama-lama di situ. Berhadapan dengan dua orang gadis yang mempunyai kaitan dalam hidupnya. Seorang bekas kekasihnya dan seorang lagi kekasihnya yang akan menjadi isterinya tidak lama lagi. Ikram bungkam. Syafiqah perlu dihalang daripada terus berkawan dengan Amalina. Dia tidak mahu mereka berkawan rapat. Sedikit sebanyak ianya akan menggugat hubungannya dengan Syafiqah. Ikram sendiri tidak pasti bagaimanakah perasaannya terhadap Amalina. Begitu susah dan sukarnya dia melupakan gadis tersebut, alih-alih gadis itu muncul semula.

********

Amalina tersenyum riang memikirkan pertemuannya dengan Ikram tadi. Sungguh tidak sangka bahawa dia dan Ikram bekerja di bangunan yang sama. Tidak sia-sia Amalina memohon jawatan sebagai jurutera di JS Robot Malaysia ini. Walaupun jawatan itu memerlukan komitmen yang tinggi, terpaksa bertugas di site, terpaksa berjumpa dengan pembekal tetapi ia nyata amat berbaloi. Sememangnya ia membawa tuah di dalam hidupnya.

Dia ingin berkongsikan kegembiraanya dengan Syafiqah. Semasa berjumpa dengan Syafiqah tadi dia tidak sempat menyampaikan berita gembira tersebut, maklumlah terlalu teruja sangat. Mungkin disebabkan berkat dari doa Syafiqah menyebabkan Amalina akhirnya dipertemukan semula dengan Ikram. Lantas dia mendail nombor telefon bimbit Syafiqah.

“Hello, Fiqa!!!” jeritnya riang.

“Eh Alin. Kenapa ni. Sound happy je. Something interesting ke?” teka Syafiqah. Dia baru sahaja selesai membuat salinan beberapa helai drawing yang diminta oleh Ikram.

“Yes... I'am happy. Sangat-sangat happy. Alin rasa macam mimpi saja. Macam tak percaya saja,” luah Amalina dengan gembira.

“Wow ye ke. Fiqa nak juga tumpang kegembiraan itu. Apa yang membuatkan Alin happy semacam ni?” soal Syafiqah. Tidak sabar-sabar pula dia mendengarkan berita gembira yang ingin disampaikan oleh Amalina.

“Fiqa... Alin dah jumpa dia. Alin dah jumpa dia.”

“Maksud Alin. Ex boyfriend Alin dulu ke. Wow bestnya. Memang macam tak percaya je. Tengok, doa Fiqa jadi kenyataan kan,” Syafiqah turut gembira mendengarkan perkhabaran tersebut. Tidak sia-sia dia berdoa supaya Amalina dipertemukan dengan bekas teman lelakinya.

“Yes... Terima kasih Fiqa. Doa Fiqa memang dah jadi kenyataan. Alin happy sangat-sangat. Dan apa yang Alin tak sangka tu, dia juga bekerja di bangunan ini. Unbelieveable tapi inilah kenyataan.” Amalina tersenyum lagi.

“Bekerja satu bangunan dengan kita. Wow... Memang tak sangka. Alin tahu tak, jodoh Alin dengan dia cukup kuat. Sebab itulah boleh berjumpa semula, dan ditakdirkan berkerja satu bangunan pula tu. Memang dia dah ditakdirkan untuk Alin. Fiqa gembira sangat mendengarnya. So, bila nak kenalkan Fiqa dengan dia?”

“Emmm... Nantilah. Bila Alin dah berjaya merebut hatinya semula barulah Alin kenalkan dengan Fiqa. Buat masa sekarang ni, Alin pun segan nak introduce. Alin kena cuba untuk ambil hati dia dulu. Maklumlah Alin dah buat dia terluka kan,” sedikit nada kesal terlontar dari lubuk hatinya. Mengapalah dahulu dia tergamak meninggalkan Ikram.

“Yelah Alin. Tak apalah, benda yang lepas tu jangan dikenang. Buat masa sekarang Alin kena berusaha menawan hatinya semula. Buat sampai dia terpikat pada Alin. InsyaAllah kalau Alin bersungguh-sungguh pasti ia akan mendatangkan hasil,” nasihat Syafiqah.

“Hmmm betul tu. Alin ikut nasihat Fiqa. Eh, tadi masa Alin pergi ofis Fiqa, kenapa Fiqa tak kenalkan Alin dengan tunang Fiqa. Nak jugalah berkenalan dengan dia. Mesti hensem orangnya kan,” teka Amalina. Mungkin sebab terlalu gembira sangat tadi sampai dia pun terlupa bertanyakan tentang tunang Syafiqah.

“Emmm... Nantilah. Fiqa akan kenalkan pada Alin bila Fiqa dah sah menjadi isteri dia. Semasa majlis perkahwinan Fiqa nanti. Barulah 'surprise' sikit. Alin jangan lupa datang tahu. Tak lama lagi dah. Sebulan dari sekarang.”

“Kalau Fiqa dah kata macam tu okeylah. Jangan lupa kenalkan pada Alin nanti ye. Majlis perkahwinan Fiqa of courselah Alin akan datang. Alin akan bawa hadiah yang besar-besar untuk Fiqa. Eh okeylah Fiqa. Bos Alin dah masuklah,” ujar Amalina apabila terlihatkan kelibat Encik Halim yang sedang memasuki biliknya.

“Okey, baii.” Talian diputuskan.

Amalina meletakkan telefon bimbitnya di atas meja. Sekarang dia perlu memikirkan bagaimanakah caranya untuk dia memikat semula hati Ikram. Tertanya-tanya juga dia samada Ikram masih solo ataupun sudah berpunya. Tetapi andai kata Ikram sudah berpunya sekalipun Amalina tidak teragak-agak untuk memilikinya. Ikram adalah kebahagiaannya dan dia akan berusaha untuk memiliki kebahagiaan tersebut. Walaupun digelar perampas, dia tidak kisah.

********

“Kenapa ni senyum sorang-sorang? Ada good news ke?” tegur Encik Halim yang tiba-tiba datang ke arah Amalina.

“Arhh, Encik Halim. Terkejut saya. Tak ada apa-apalah,” jelas Amalina yang nyata terkejut dengan kehadiran lelaki tersebut di tempatnya. Tadi dilihatnya lelaki itu memasuki biliknya. Lelaki yang berumur dalam lingkungan separuh abad itu dipandang dengan rasa hormat.

“Macam mana tak terkejut. Asyik tersenyum saja, mesti tengah mengelamun ni,” teka Encik Halim lagi.

“Hihihi, tak adalah,” Amalina menafikan. Takkanlah dia hendak memberitahu Encik Halim yang dia sangat gembira kerana telah berjumpa dengan bekas kekasih lamanya pula. Dia tidak mahu urusan peribadinya menjadi bahan cerita orang lain.

“Tak apalah, kalau tak nak beritahu pun tak apa,” Encik Halim tidak memaksa. Fail nipis yang berwarna kuning yang dipegangnya dihulurkan kepada Amalina.

“Ni ada projek baru. Projek dari Federal Instrument Sdn Bhd. Untuk memasang robot tangan di kilang mereka. Saya harap awak boleh handle projek ini. Kalau ada yang tidak faham awak boleh bertanyakan kepada saya. Ataupun kepada engineer-engineer lain di sini,” arah Encik Halim.

Amalina membelek-belek isi kandungan fail tersebut. Inilah pertama kali dia diberikan tugas untuk menguruskan satu projek. Sebelum ini dia cuma membantu jurutera yang lain sahaja dalam menyiapkan projek mereka. Nampaknya Encik Halim telah memberikan kepercayaan kepadanya. Amalina berjanji akan menguruskan projek tersebut dengan jayanya.

Sebaik kesemua isi kandungan fail tersebut telah diteliti, Amalina mendapat satu idea. Dia tahu bagaimana caranya untuk merapatkan diri dengan Ikram. Dia akan meminta khidmat syarikat Ikram dalam melaksanakan projek tersebut. Dengan cara itu sudah pasti dia dapat meluangkan lebih banyak masa bersama-sama dengan Ikram. Peluang itu akan digunakan sebaik mungkin untuk mengambil hati Ikram. Supaya mereka dapat bersama semula. Amalina tersenyum riang, begitu yakin rancangannya akan berjaya.

********

“Macam mana dengan kawan Fiqa tadi. Okey tak?” soal Syafiqah sambil menyuap nasi berlauk ke mulut.

Saat ini mereka sedang menikmati hidangan tengahari di sebuah restoran berdekatan dengan Global Engineering Holding. Wajah Ikram ditatap dengan tenang sambil menunggu jawapan yang keluar dari mulut Ikram.

“Bolehlah,” jawab Ikram ringkas.

Cukup malas membicarakan sesuatu yang berkaitan dengan Amalina. Kalau boleh dia tidak mahu mengingati gadis tersebut. Setiap kali nama Amalina disebut, setiap kali jugalah kenangan manis dan pahit bersamanya seperti berlegar di ingatan.

“Bolehlah je. Hmmm,” Syafiqah mencebik.
“Ik tahu tak, Alin tu kan dia dah jumpa dengan ex boyfriend dia,” ujar Syafiqah lagi. Teringin dia berkongsi kegembiraan Amalina bersama-sama dengan Ikram.

“Tahu,” balas Ikram sepatah. Masakan dia tidak tahu, padahal dialah bekas teman lelaki Amalina. Lelaki yang ditinggalkan oleh Amalina kerana terkejarkan lelaki lain yang lebih kaya darinya. Hatinya pedih bila mengingati itu semua.

Syafiqah hairan, macam mana pula Ikram boleh tahu, padahal dia baru sahaja ingin memberitahu Ikram. Sepatutnya Ikram akan menjawab “oh ye ke” ataupun “tak tahu”.

“Macam mana pula Ik tahu?”

“Dah sayang yang bagitahu kan,” Ikram cuba menutup kesilapannya tadi.

Bimbang pula kalau Syafiqah mengesyaki yang bukan-bukan. Kalau Syafiqah mengetahui bahawa dirinya adalah bekas teman lelaki Amalina, bagaimanakah reaksi Syafiqah? Sudahlah Syafiqah sekarang berkawan baik dengan Amalina. Hendak berterus-terang dengan Syafiqah, dia rasa serba salah pula. Ini adalah kerana Syafiqah telahpun mengenali Amalina. Kalau tidak kenal tu lainlah cerita. Hai, pening Ikram memikirkannya.

“Hmmm never mindlah. Ik tahu Alin tu kan seronok sangat sebab dapat jumpa semula dengan bekas teman lelaki dia. Yang paling tak sangka tu, lelaki tu pun kerja di sini. Macam tak percaya je kan,” ujar Syafiqah dengan riak wajah yang gembira.

Ikram pula cukup panas telinga mendengarkan cerita Syafiqah. Kenapalah Syafiqah ni suka sangat berkawan dengan Amalina. Entah apa kebaikan yang dilihat oleh Syafiqah pada Amalina pun dia tidak tahu. Nampaknya dia memang perlu menyekat Syafiqah daripada terus berkawan dengan Amalina.

“Kalau boleh Ik tak nak sayang berkawan dengan Alin tu,” kata-kata yang berbaur arahan dari Ikram.

“Kenapa pula Ik cakap macam tu?” soal Syafiqah hairan.

Selama ini Ikram cuma menyekat dia dari berkawan dengan Khairil, itu Syafiqah boleh terima. Disebabkan Khairil adalah seorang lelaki dan sering mengganggu hubungannya dengan Ikram. Tetapi kali ini, Ikram menyekat pergaulannya dengan Amalina pula. Mesti ada sebab kenapa Ikram menyuruhnya berbuat sedemikian. Syafiqah tidak berpuas hati, selagi alasan yang munasabah tidak diberikan oleh Ikram.

“Ik cakap jangan kawan tu, jangan kawanlah,” tegas Ikram lagi.

“Tapi kenapa pula? Sebab apa Fiqa tak boleh kawan dengan Alin. Dia tu kawan Fiqa, perempuan pula tu. Ik tak bolehlah nak sekat pergaulan Fiqa pula,” bidas Syafiqah. Wajahnya yang ceria tadi telah menjadi suram. Arahan Ikram memang tidak masuk akal. Belum berkahwin lagi tetapi telah cuba menyekat kebebasannya berkawan.

“Ramai lagi orang lain yang sayang boleh kawan. Dekat ofis tu Nina kan ada. Sherli dan Zaitun. Sayang kan boleh berkawan dengan dia orang.”

“Memanglah Fiqa kawan dengan dia orang. Tapi tak salahkan berkawan ramai-ramai ni. Fiqa nak Ik berikan alasan dan sebab yang munasabah, kenapa Ik tak bagi Fiqa berkawan dengan Alin,” pinta Syafiqah. Arahan Ikram tidak akan dipatuhinya.

“Apa yang baik sangat dengan Alin tu sampai sayang suka sangat berkawan dengan dia?” soal Ikram.

Terasa dadanya turun naik dengan laju saat ini. Marah kerana Syafiqah tidak mahu menurut katanya. Syafiqah meminta sebab dan alasan, mustahil dia akan memberitahu perkara yang sebenarnya kepada Syafiqah.

“Habis tu... Apa pula yang buruknya pada Alin tu sampai Ik tak bagi Fiqa berkawan dengan dia?” perli Syafiqah.

Ikram buntu. Tidak mahu kerana Amalina, dia dan Syafiqah bergaduh pula.

“Okeylah, terpulanglah. Tak kisahlah kalau sayang nak kawan dengan dia juga. Ik takkan ambil tahu,” Ikram malas berbicara dengan lebih lanjut.

Saki baki makanan di pinggan dihabiskan. Kepalanya terasa cukup sesak dengan masalah. Dia tidak mahu kehadiran Amalina mengganggu hubungannya dengan Syafiqah. Dia tidak pasti tentang perasaannya pada Amalina, namun dia takut perasaan sayang yang terkubur selama ini akan bercambah semula. Sesungguhnya cinta pertama itu memang sukar untuk dilupakan.


P/s... Bab 25 merupakan entri terakhir tinta pos di blog... Syafiqah dan Ikram akan bertemu anda semua dalam versi cetak.. InsyaAllah.. Teruskan menyokong BHDS.... Tanpa sokongan anda semua, siapalah tinta... Love you guys... Muuaaahhh.. :)

Tuesday, August 9, 2011

Suka Atau Tidak?



As salam..

Selamat pagi dan selamat berpuasa...

Suka atau tidak? Persoalan yang ingin tinta tanyakan kepada pembaca Bila Hati Dah Sayang dan Aku Suka Kau Benci Apa Kes?

Apa pendapat anda kalau kedua-dua novel ini diterbitkan dan dibukukan?
Suka ke atau tak suka ke, atau cukup sekadar pos di blog sahaja..

Sebenarnya tinta dah lama dapat offer untuk kedua-dua novel tersebut diterbitkan daripada pihak penulisan2u. Alhamdulillah, berita gembira bagi tinta.

Sebelum ini tinta tak pernah terfikir pun untuk membukukan cerita yang tinta buat, tapi bila dapat offer tu ia merupakan satu peluang yang tak patut dilepaskan.

Dalam perancangan Bila Hati Dah Sayang akan diterbitkan hujung tahun ini, dan Aku Suka Kau Benci Apa Kes? awal tahun hadapan. Tapi itu hanya perancangan sahaja... Memandangkan sekarang ini manuskrip pun masih belum siap sepenuhnya..

Kalau anda suka e-novel ini dibukukan, doa-doakanlah semoga tinta dapat menyiapkan manuskrip penuh dengan jayanya.. Sebab, sebelum ini tinta hanya menulis bila datangnya idea sahaja.. Terasa macam susah pula nak siapkan manuskrip penuh.. Doa-doakanlah tinta ye..

Tapi apa-apa pun tinta nak dengar pendapat pembaca semua... Suka atau tidak

Sudi-sudikan jawab ye.. <3





Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...