Yang Disayangi Selalu !!!

Wednesday, May 30, 2012

Jangan Tinggalkan Abang, Sayang - Part 1

Syazwan mencampakkan briefcasenya ke sofa. Cukup untuk mengejutkan Farah yang sedang terlena akibat lama menantikan kepulangannya. Tali leher yang terasa merimaskan dilonggarkan. Dia seterusnya menghenyakkan punggungnya ke sofa sambil kedua-dua belah kakinya dilunjurkan ke meja.

“Abang dah balik?” soal Farah yang masih lagi mamai. Matanya ditenyeh berkali-kali. Wajah Syazwan yang kelihatan serius menambahkan getar di dadanya. Jam di dinding ditoleh sekilas. Sudah menunjukkan pukul 12 tengah malam. Lewat benar suaminya pulang ke rumah. Farah terus mendapatkan Syazwan yang duduk di sofa. Kedua-dua sarung kaki suaminya dibuka. Begitulah tugas rutinnya sejak 8 tahun yang lepas. Menjadi suri rumah dan menjalankan kewajipan sebagai seorang isteri kepada suami yang dicintainya dengan sepenuh hati.

“Kenapa tak tidur dekat dalam bilik?” soal Syazwan dengan nada kasar.

“Farah tunggu abang balik tadi sampai tertidur pula. Abang dah makan?”

Syazwan cuma memandang isterinya tanpa sebarang reaksi. Entah kenapa sejak akhir-akhir ini perasaan sayangnya terhadap Farah kian luntur. Mungkinkah disebabkan sehingga kini, setelah 8 tahun melayari hidup berumahtangga mereka masih lagi belum dikurniakan zuriat. Ditambah pula dengan tekanan daripada ibunya yang mahukan cucu. Apa yang paling merunsingkannya adalah permintaan Puan Hikmah yang menginginkannya mengahwini Zalia iaitu sepupunya.

“Sampai bila Wan nak tunggu lagi. Dah 8 tahun tapi seorang anak pun tak ada lagi. Ibu malu dengan saudara mara kita. Orang sekarang ni bukannya bertanyakan pasal berapa banyak harta yang kita ada, tapi berapa ramai anak cucu yang kita ada. Senang-senang Wan kahwin je la dengan Zalia, anak Mak Su tu. Lagipun dulu kan Wan dengan Zalia tu rapat masa zaman sekolah. Bini kau tu mandul. Tak boleh beranak. Lebih baik kau ceraikan saja dia tu. Buat menanggung biawak hidup saja,” masih terngiang-ngiang suara Puan Hikmah di telefon siang tadi.

“Abang dah makan? Kalau belum nanti Farah panaskan lauk-pauk,” sekali lagi Farah bertanya apabila tidak mendapat respon dari suaminya. Bahu Syazwan dipicit perlahan. Dia tahu suaminya mesti kepenatan. Namun tangan lembut yang memicit bahu tersebut ditepis kasar oleh Syazwan.

“Jangan picit-picitlah. Rimaslah.” Syazwan bingkas bangun meninggalkan Farah terkebil-kebil keseorangan. Sedikitpun dia tidak ada rasa belas dan kasih pada isterinya. Apa yang ada hanyalah perasaan benci dan marah kerana mendapat seorang isteri yang tidak mampu memberikannya zuriat.

Farah cuma mampu melihat dengan hati yang pedih. Bukan sekali dua dia diperlakukan sedemikian. Sudah banyak kali hatinya disakiti oleh suami tersayang. Dia tahu semuanya berpunca daripada kesunyian hidup mereka. Sudah 8 tahun berkahwin tetapi masih gagal memiliki walau seorang pun cahaya mata. Dia tidak tahu siapa yang bersalah, adakah dia ataupun suaminya. Ataupun semuanya sudah ketentuan Yang Maha Esa.

***

“Farah!!! Farah!!! Mana sarapan pagi ni? Aku dah nak pergi kerja dah ni. Kau tak masak ke pagi ni?” Syazwan bungkam sebaik membuka tudung saji di dapur. Tidak ada satu pun hidangan yang tersedia. Sebelum ini tidak pula begitu.

Farah tergesa-gesa menghampiri Syazwan di dapur. Memang pagi tadi dia hendak memasak tetapi tiba-tiba sahaja dia sakit kepala. Sebelum ini pun dia kerap mengalami sakit kepala namun setelah menelan beberapa biji panadol sakit itu beransur hilang. Tetapi pagi ini walau sebanyak mana panadol yang ditelannya sakitnya semakin menjadi-jadi. Dia sendiri tidak tahu apa puncanya.

“Maafkan Farah bang. Farah tak larat nak masak pagi ni,” luah Farah meminta simpati. Kepalanya dipicit-picit dengan tangan kanannya.

“Kenapa pula tak larat? Penat ke? Bukannya kau ada buat kerja pun. Sekadar buat kerja rumah tu setakat manalah penatnya. Ada banyak masa untuk berehat. Kalau ada anak tu lainlah cerita, mestilah penat sebab menjaga anak kan. Ini anak pun tak ada.”

Farah cuma tunduk merenung lantai. Begitu sayu sekali hatinya mendengar kata-kata Syazwan. Tidakkah Syazwan rasa apa yang dia rasa? Dia juga turut merasa kesunyian. Tambahan pula sentiasa duduk seorang di rumah tanpa ditemani sesiapa. Hatinya sakit, jiwanya terhiris.

Disebabkan sakit kepala yang melampau Farah malas hendak berdebat panjang. Dia cuma mendiamkan diri sahaja. Sakit kepala yang kuat itu menyebabkan dia turut berasa loya seperti hendak muntah. Cepat-cepat Farah melarikan dirinya ke tandas.

Syazwan yang bukan main marahnya tadi turut berubah panik. Risau pula dia melihat keadaan Farah. Diekori isterinya ke tandas. Belakang isterinya diusap beberapa kali. Farah muntah dengan banyaknya. Segala isi perut yang terisi habis dikeluarkan. Syazwan memandang dengan belas kasihan. Dalam hati meneka-neka kenapa keadaan isterinya sedemikian rupa.

“Kenapa muntah ni? Sayang pregnant kot?” ada riak gembira di wajahnya. Mungkinkah benar isterinya sedang hamil. Setahunya kalau sakit kepala dan muntah-muntah seperti ini adalah disebabkan seseorang itu mengandung.

“Jom sayang... Abang bawa ke klinik.”

“Tak payahlah bang. Sakit kepala biasa je ni.”

“Biasa apanya. Kalau dah sakit kepala dan muntah-muntah macam tu mesti sebab pregnant. Abang tahu mesti sayang pregnant ni,” Syazwan kelihatan teruja. Membayangkan dirinya akan bergelar ayah tidak lama lagi. Dipimpin perlahan isterinya ke sofa. Dia kemudian mengambil cuti kecemasan. Farah akan dibawa ke klinik..

***
“Okey dah sampai pun. Tunggu sekejap ye, nanti abang bukakan pintu,” Syazwan bergegas menuju ke tempat duduk di sebelah pemandu. Wajah Farah yang kelihatan pucat dipandang sayu.

“Teruk juga orang pregnant ni ye?” soalnya sambil memapah Farah menuju ke Klinik Aisyah.

Farah hanya mampu tersenyum. Dia sendiri tidak pasti adakah dirinya mengandung? Apa yang dia tahu sakit kepala yang dialaminya bukan hari ini terjadi, telah kerap kali. Cuma baru hari ini dia merasa loya dan muntah. Tetapi mungkin juga dia mengandung kerana periodnya telah lewat hampir 2 minggu.

“Okey... sayang duduk dulu, biar abang pergi buat pendaftaran.”

Farah hanya mengangguk. Sesekali dia memejamkan mata. Walaupun kepalanya yang berdenyut tadi semakin berkurangan sakitnya namun matanya kelihatan berpinar-pinar. Tulisan poster tentang penyakit kanser yang terdapat beberapa meter di hadapannya juga tidak dapat dibaca dengan jelas. Tulisannya seakan-akan kabur dan berlapis-lapis.

'Kenapa dengan aku ni? Aku dah nak buta ke? Tulisan sedekat itu pun aku tak nampak.' Farah semakin gelisah.

“Okey dah selesai. Sekejap lagi kita tunggu doktor. Sayang sakit lagi ke?” soal Syazwan yang telah selesai membuat pendaftaran. Dia melabuhkan punggung di sebelah Farah. Dahi isterinya dipicit perlahan.

“Tak payahlah bang, Farah rasa dah okey sikit ni.”

“Kalau macam tu baguslah. Lega sikit abang mendengarnya,” Syazwan tersenyum bahagia. Pintu bilik doktor dipandang. Tidak sabar-sabar dia hendak membawa Farah masuk ke dalam dan seterusnya mendengarkan berita gembira tersebut dari doktor sendiri.

“Sayang... Abang dah ada nama untuk anak kita nanti. Kalau perempuan abang nak letak Nur Fatin Umairah, kalau lelaki pula Nur Iqbal Hakimi. Macam mana, Farah suka tak?” Syazwan berwajah ceria. Jari jemari Farah diramas mesra.

Farah cuma tersenyum riang. “Cepat betul abang pilih nama tu. Macam dah sedia ada saja.”

“Memang pun. Nama-nama tu abang pilih sejak kita di awal perkahwinan lagi. Manalah tau kot-kot time tu sayang bunting pelamin ke. Rupa-rupanya sekarang baru merasa nak gunakan nama-nama tu,” Syazwan tersengih. Dia kelihatan cukup gembira dan riang sekali.

Farah hanya memandang dengan senyuman hambar. Sebenarnya dia bimbang jika sebentar nanti jawapan yang diterimanya negatif. Sudah pasti reaksi Syazwan berbeza seperti sekarang. Namun dalam hatinya dia memanjatkan doa agar dirinya benar-benar hamil.

“Puan Farah,” kedengaran nama Farah dipanggil.

Syazwan bingkas memapah isterinya memasuki bilik doktor. Kelihatan seorang doktor muda tersenyum manis ke arah mereka.

“Ye... kenapa ye?” soal Doktor Aisyah kepada mereka berdua.

“Saya syak isteri saya ni pregnant doktor. Tadi dia pening kepala dan muntah dengan teruk. Selalunya itu tanda-tanda orang mengandung kan?” Syazwan pula menyoal Doktor Aisyah. Farah di sebelah dipandang dengan senyuman manis.

“Ye... memang betul. Antara tanda-tanda orang mengandung adalah seperti pening-pening, loya dan muntah-muntah. Kita panggil morning sickness. Sebelum tu saya nak tanya Puan Farah, bila kali terakhir puan datang bulan ye?” Doktor Aisyah memandang Farah.

“Saya last period bulan lepas doktor. Tarikh tu tak berapa nak ingat. Tapi kalau ikut perkiraan saya, bulan ni dah lewat 2 minggu saya tak datang period.”

“Dah sah lah tu, mesti pregnant kan doktor,” wajah Syazwan bercahaya. Tangan Farah diramas mesra. Dia amat yakin yang Farah sedang mengandungkan benihnya.

“Macam nilah. Apa kata Puan Farah pergi buat ujian air kencing dulu. Lepas tu kita akan sahkan sama ada pregnant atau tak.”

Farah cuma mengangguk. Dia kemudiannya bergerak menuju ke tandas setelah diberikan bekas kecil. Setelah selesai semuanya dia menuju ke bilik doktor dan memberikan sampel air kencingnya kepada doktor.

“Okey, tunggu sekejap ye.” Doktor Aisyah terus menguji sampel air kencing Farah.

Farah dan Syazwan menanti dengan penuh debaran. Syazwan yang kelihatan begitu teruja kelihatan tidak sabar-sabar menanti jawapan dari Doktor Aisyah. Setelah selesai menjalankan ujian Doktor Aisyah duduk semula di tempatnya.

“Macam mana doktor? Isteri saya mengandung kan?” soal Syazwan tanpa sempat Doktor Aisyah memberitahu perkara yang sebenarnya. Farah di sebelah pula kelihatan semakin gelisah.

Doktor Aisyah hanya mampu tersenyum. Dia menarik nafas dalam-dalam dan cuba memberitahu perkara yang sebenarnya. “Minta maaf ya encik, ujian yang kita jalankan tadi menunjukkan yang Puan Farah tak mengandung. Mungkin simpton lain yang menyebabkan dia sakit kepala dan muntah-muntah.”

Serta merta wajah Syazwan dan Farah berubah.
“Betul ke ni doktor? Cuba check sekali lagi. Mustahil isteri saya tak mengandung. Tadi dia muntah teruk tu.” Syazwan seakan-akan tidak dapat menerima hakikat.

“Betul encik. Ujian yang kami jalankan tu memang tepat. Puan Farah memang belum mengandung lagi,” Doktor Aisyah cuba meyakinkan.

“Tipulah... ini semua tipu,” Syazwan meraup mukanya dengan kedua-dua tapak tangan. Baru sahaja dia hendak bergembira dengan berita yang telah lama ditunggunya namun hampa. Perasaan kecewa sangat-sangat dirasai.

“Abang... janganlah macam ni. Mungkin belum ada rezeki kita lagi. Sabarlah,” pujuk Farah. Tangan Syazwan cuba digenggam namun Syazwan menepis kasar.

“Sabar!!! Sabar!!! Sampai bila aku nak sabar hah. Dah 8 tahun aku tunggu tapi kau tak mengandung juga. Memang betullah ibu aku cakap yang kau ni mandul. Memang keturunan mandul agaknya,” Syazwan sudah tidak dapat membendung perasaan marahnya. Tanpa rasa malu dia menengking dan memaki hamun isterinya di hadapan Doktor Aisyah.

Doktor Aisyah yang terkejut dengan tindakan Syazwan hanya mampu menenangkannya. “Sabar encik. Bawa bertenang. Masalah ni boleh dibawa berunding. Tak patut encik salahkan isteri encik. Kita sama-sama cari jalan penyelesaian,” pujuk Doktor Aisyah. Kasihan dia melihatkan Farah yang cuba menahan air mata daripada keluar.

“Nak bincang apa lagi doktor. Isteri saya ni memang mandul.”

“Abang!!!” jerit Farah. Dia sudah tidak tahan dicaci sebegitu oleh suaminya. Di hadapan seorang doktor muda pula tu. Tidakkah suaminya tahu malu, merendah dan memperlekehkan dirinya di hadapan orang lain. Hatinya semakin diruntun sayu. Air mata yang ditahan sedari tadi semakin laju mengalir. “Sampai hati abang cakap Farah macam tu.”

“Kita cuba cari punca masalahnya dulu encik. Sebelum ni encik dan puan pernah tak buat ujian kesuburan? “ soal Doktor Aisyah. Dia cuba mencari punca dan jalan penyelesaian bagi masalah suami isteri di hadapannya ini.

“Nak buat ujian apa nya doktor. Setahu saya kalau tak boleh mengandung ni, orang perempuan tulah yang mandul. Orang lelaki mana ada mandul. Mengarutlah dengan ujian-ujian tu semua. Memang saya ni bernasib malang sebab dapat isteri yang mandul.” Syazwan bingkas bangun dan berlalu meninggalkan Farah dan Doktor Aisyah.

Doktor Aisyah mendapatkan Farah yang sedang menangis teresak-esak. Tubuh kecil yang terhenjut-henjut itu dibawa ke dakapannya. “Sabar banyak-banyak puan. Saya doakan yang terbaik untuk rumah tangga puan.” Belakang Farah ditepuk perlahan.

Farah pula sudah hilang rasa malu. Dia menangis semahunya dalam dakapan Doktor Aisyah. Biarlah apa doktor itu hendak kata. Hatinya sayu sangat-sangat. Sedih bila mengenangkan nasib dirinya. Hanya kerana tidak mempunyai zuriat Syazwan melayannya sedemikian rupa. Padahal mereka berkahwin atas dasar suka sama suka, saling cinta mencintai.

'Sampai hati abang buat Farah macam ni. Sampai hati abang.'

***

“Ke mana abang pergi? Kenapa sampai sekarang abang masih belum balik lagi. Farah rindukan abang. Rindu sangat-sangat. Abang tak rindukan Farah ke?”

Farah termenung di ruang tamu. Menunggu kepulangan suami yang entah bila akan pulang. Sejak peristiwa dimalukan di hospital dahulu sudah hampir 2 minggu Syazwan menghilangkan diri. Tinggallah Farah keseorangan di rumah menantinya ibarat menunggu buah yang tidak gugur. Sakit peningnya pun dia sendiri yang menanggung. Sejak akhir-akhir ni sakit kepalanya semakin menjadi-jadi. Hampir setiap pagi dia akan mengalami sakit kepala yang amat teruk, diiringi dengan muntah-muntah. Badannya cukup lemah dan tidak bermaya. Tubuh yang dulunya berisi sudah bertukar menjadi kurus. Mukanya yang dulu gebu telah berubah menjadi cengkung.

“Assalamualaikum” sapaan di muka pintu mengejutkan lamunan Farah. Dia lantas menuju ke pintu untuk melihat tetamu yang hadir. Terkejut bukan kepalang apabila dia melihat gerangan tetamu yang tidak diundang itu.

“Ibu.” Farah menghulurkan tangan untuk bersalam namun tidak disambut oleh Puan Hikmah. Hanya jelingan tajam yang dihadiahkan kepada menantunya itu. Farah berasa serba salah. Apakah tujuan kedatangan ibu mertuanya ke sini bersama-sama dengan seorang gadis yang cukup dikenalinya. Zalia, sepupu Syazwan.

“Duduklah dulu bu, nanti Farah buatkan air,” pelawa Farah. Dalam hatinya penuh debaran dan tanda tanya. Dia dapat menangkap kedatangan ibu mertuanya bukanlah berniat baik. Sebelum ini tidak pernah Puan Hikmah menjejakkan kaki ke rumah yang didiaminya dengan Syazwan. Dia tahu, dia bukanlah menantu pilihan keluarga Syazwan dan dia tahu dirinya amat dibenci oleh ibu mertuanya.

“Tak payah. Aku datang sini bukannya hendak duduk ataupun hendak minum air yang kau buat. Aku datang sini sebab nak beritahu kau satu perkara penting. Kau tahu ke mana Syazwan pergi?”

Farah menggeleng. “Minta maaf bu, Farah tak tahu ke mana abang pergi. Dah puas Farah telefon dia tapi dia tak jawab pun. Farah call ofis, dia orang cakap abang bercuti. Farah bimbang kalau-kalau ada sesuatu yang buruk berlaku pada abang.”

Zalia tersenyum mengejek. Puan Hikmah tersengih panjang.

“Tak payahlah kau nak susah-susah risaukan dia. Untuk pengetahuan kau, suami kau dah selamat dinikahkan dengan Zalia di Thailand. Kalau kau nak tahu ini madu kau. Tapi jangan bimbanglah, status kau sebagai madu tu akan berakhir tak lama lagi. Aku akan suruh Syazwan ceraikan kau. Tak ada gunanya dia hidup bersama dengan kau. Tak mendatangkan hasil pun. Buat menghabiskan duit gaji dia saja menyara kau. Dah lah mandul, tak boleh beranak.”

Kata-kata Puan Hikmah cukup membuatkan Farah terkejut besar. Umpama jatuh ditimpa tangga dirinya saat ini. Dia terduduk di lantai. Fikirannya kosong, akalnya mati. Kepalanya berserabut dengan pelbagai masalah. Air mata yang sentiasa menjadi peneman setianya laju saja mengalir. Seolah-olah sama-sama menangisi nasib dirinya. Kelibat Puan Hikmah dan Zalia yang tersenyum mengejeknya tidak dihiraukan. Pemergian mereka juga tidak disedarinya.

“Abang... sampainya hati abang buat Farah macam ni. Mana janji abang untuk sehidup semati dengan Farah. Kenapa abang biarkan Farah terkapai-kapai keseorangan. Sedangkan abang... abang sedang berbahagia dengan orang lain. Sia-sia Farah risaukan abang selama ini. Abang... baliklah bang. Farah rindukan abang. Rindu sangat-sangat. Baliklah bang...” Farah menangis teresak-esak umpama anak kecil yang kematian ibunya. Menangisi nasib dirinya. Dia menangis sepuas-puasnya, semahu-mahunya.

***

“Farah... Farah...” kedengaran sayup-sayup suara memanggilnya. Suara yang amat dikenalinya. Suara milik insan yang terlalu dirinduinya.

Farah membuka mata perlahan-lahan. Kelihatan kabur pandangannya. Berkali-kali dia mengerdipkan matanya sehingga jelas gerangan insan yang berada di hadapannya.

“Abang...” Farah tidak mampu meneruskan kata-kata. Lelaki yang berada di hadapannya dipeluk sekuat hati. Rindu pada suaminya tidak dapat dibendung lagi. Bertubi-tubi pipi Syazwan diciuminya. Dia terlalu merindui lelaki itu, terlalu merindui suaminya. Pelukannya dikemaskan, seolah-olah tidak mahu dilepaskan. Dan seboleh-bolehnya dia tidak mahu lelaki itu pergi meninggalkannya lagi. Cukuplah sekali, jangan berulang lagi.

“Farah rindukan abang... rindu sangat-sangat.”

Syazwan cuma membiarkan dirinya diperlakukan sebegitu oleh Farah. Dia tidak menolak namun dia juga tidak membalas setiap perilaku tersebut. Tubuhnya keras umpama kayu. Langsung tidak mempunyai reaksi.

“Abang...” Farah menatap wajah Syazwan. Tidakkah suaminya ini merindui dirinya, sebagaimana dirinya. Perlahan-lahan Farah melepaskan pelukannya yang kemas tadi. Perasaan malu mula terbit dalam diri apabila Syazwan tidak memberikan sebarang tindak balas. Wajah Syazwan dipandang sayu.

“Kenapa tidur dekat sini?” soal Syazwan. Wajah Farah yang murung dipandang sepi.

Farah terdiam. Baru tersedar yang sepanjang malam dia tertidur di lantai di tepi sofa rupanya. Semalaman dia menangis mendengar khabar buruk yang disampaikan oleh ibu mertuanya. Tangisan yang panjang sehingga akhirnya dia tertidur di situ.

“Farah menangis ke?” Syazwan menyoal apabila melihat sepasang mata isterinya yang sembab. Dia tahu Farah menangis, dan dia juga tahu penyebabnya. Namun dia tidak berdaya. Dia berada dalam keterpaksaan. Dia sayangkan Farah tetapi perasaannya sukar hendak diduga. Syazwan dapat merasakan yang dirinya sudah tidak seperti dahulu. Seolah-olah ada satu kuasa aneh yang membuat keputusan bagi pihaknya.

Farah cuma diam membisu tanpa sebarang jawapan. “Abang nak makan, nanti Farah boleh masakkan.” Farah sudah mahu bangun. Hari yang menginjak ke tengah hari menyebabkan dia tersedar yang dia belum menjamah apa-apa lagi. Patutlah perutnya terasa pedih semacam.

“Tak apalah. Abang dah kenyang. Abang datang ni pun untuk ambil barang-barang abang saja.”

“Ambil barang-barang abang. Apa maksud abang?” laju Farah menyoal. Dadanya yang sesak menjadi semakin berdebar-debar. Adakah Syazwan akan menceraikannya. Maklumlah Syazwan sudah pun berkahwin lain. Debaran di dadanya semakin memuncak. Perasaan bimbang dan risau semakin mencengkam kalbu.

“Abang rasa Farah dah tahu dengan keadaan kita sekarang kan. Mulai hari ini abang akan tinggal bersama-sama dengan Zalia. Tapi Farah jangan risau, Farah boleh tinggal di rumah ni. Abang hadiahkan rumah ni untuk Farah. Tiap-tiap bulan abang akan bagi nafkah. Abang takkan ceraikan Farah walaupun itu merupakan kehendak ibu.” Syazwan terus bergegas menuju ke bilik. Dia tidak sanggup berhadapan dengan Farah. Perasaan bersalah amat kuat dirasakan.

“Abang... kenapa? Kenapa sampai jadi macam ni? Abang tak kesiankan Farah ke?” jerit Farah yang sudah hilang pertimbangan. Tangisannya semakin menjadi-jadi. Dia mengekori Syazwan menuju ke bilik. Syazwan dengan pantas memasukkan kesemua pakaiannya ke dalam bagasi. Farah yang sudahpun berada di birai katil tidak diendahkan.

“Abang... jawablah bang. Kenapa buat Farah macam ni. Apa makna semua ni bang,” semakin kuat Farah mengongoi, semakin laju pula Syazwan mengemaskan barang-barangnya. Dia tidak sanggup melihat tangisan sayu isterinya.

“Maafkan abang Farah,” hanya itu yang termampu diucapkan oleh Syazwan.

“Abang... sampainya hati abang. Sanggup abang biarkan Farah keseorangan. Farah tak ada siapa-siapa di dunia ni melainkan abang. Tolonglah abang, jangan buang Farah dari hidup abang. Tolonglah...” Farah memeluk kemas betis Syazwan. Tangisannya semakin berlagu, semakin rancak. Dia tidak mahu ditinggalkan untuk kali kedua.

“Abang terpaksa pergi dulu Farah. Jaga diri baik-baik.” Syazwan sedaya upaya cuba memboloskan diri dari pelukan Farah. Dia keluar dengan pantas sambil membawa bagasi. Panggilan dan tangisan Farah hanya dibiarkan sepi.

“Abang... abang... baliklah bang. Jangan buat Farah macam ni. Abang... sampainya hati abang,” Farah menangis kuat di muka pintu bilik.

Pemergian Syazwan hanya dipandang kosong. Dia sebak. Malam-malam sepinya terpaksa dilalui sendiri. Dirinya yang sunyi tidak akan ditemani oleh suaminya lagi. Lama Farah menangis, lama Farah termenung. Sehingga air matanya dirasakan sudah kering. Dia sedar Syazwan sudah tidak menyayanginya lagi. Hanya dirinya sahaja yang masih berperasaan seperti itu. Dia perlu kuatkan semangat. Sudah tidak ada gunanya dia merayu pada lelaki yang sudah tidak menginginkannya. Cukuplah... cukuplah apa yang dia tanggung selama ini. Segala caci maki dan penghinaan daripada insan yang terlalu disayanginya. Mungkin jodohnya dengan Syazwan hanya setakat ini sahaja. Andai itu adalah benar dia redha dalam pasrah.

“Terima kasih abang... terima kasih atas segalanya. Terima kasih atas setiap kasih sayang yang abang curahkan. Terima kasih juga atas setiap penghinaan yang abang berikan. Dan... selamat pengantin baru suamiku...”

***

15 comments:

Anonymous said...

ish geramnya ngan syazwan nie.....tu bukannya menyelesaikan masalah tp melarikan diri dari masalah kesian farah ....

Ainaa Azlan said...

hish geram betullah dgn Syazwan ni . aku kasi pelempang kan ! ni lah orng lelaki !! xdpt anak , slhkan perempuan !! cuba lah pergi check, kut2 awk tu yang mati pucuk ! ish, naik darah betul lah. klau dua2 xad mslah, belum ad rezeki lg lah tu . yang Syazwan terburu2 pergi kahwin lain tu apesal ?! Kesian Farah..

ps cik penulis : sorry emo sikit . hehe memang panas baca cite ni. sambung cept2 tau. Farah ad penyakit ke ? jgnlah sad ending. tak sanggup nak baca >.<

Anonymous said...

cepat2 update x sabr nak tahu selanjutnye....

Eunhae DieLa said...

geram betul ngn syazwan nie.. g la ujian kesuburan kalu mandul jer msti slh pompuan.. ntah2 syazwan yg mandul... Mak syazwan n zalia pun same gak.. mmg nk kena pelampang 3 org nie... dasar laki pengecut n dayus.. ikot ckp mak jer.. baek xyah kahwin ngn farah.. da la xnk ccerai farah pas2 nk biar kan mcm 2.. kahwin ngn zalia pun xgne gak kalu sndri mandul...

sory ye cik penulis terlbh emo plak sbb kalu mandul je msti slh pompuan.. ntah2 si syazwan 2 mandul biar padan muke zalia n pn hikmah ank sndri mandul

aku_insanbiasa07 said...

sakit betul hati sy dgn syazwan..good luck tinta biru..x sbr nk baca nex n3..

nzlyna'im said...

ee.geram syazwan nie..apa sia engat lelaki xda mandul ke...

Anonymous said...

oh...best cite ni cpt smbg n3....

Fardiah Juhari said...

cik penulis....
kenapa tetiba ada nama ikmal
salah taip ke apa?
atau watak tu memang wujud?

Anonymous said...

minta maaf lah ye.. boleh ke lelaki kahwin kat malaysia tanpa isteri pertama beri persetujuan. mayba, tehre's something went wrong here.

TinTa Biru said...

terima kasih pada yg komen2... anonymous, ainaa azlan, eunhae diela, aku_insanbiasa, zylyna'im,anonymous, fardiah dan anonymous..

tenkiu so much..

Fardiah.. memang ada kesilapan dekat situ..tertulis nama ikmal dlm watak novel ASKB.. tapi telah dibetulkan.. terima kasih sbb beritahu..

Anonymous.. kalau dekat malaysia memanglah tak boleh kahwin tanpa persetujuan isteri pertama.. sebab tulah ramai yg berkahwin di thailand.. so samalah dengan kes di atas ni.. sorry sebab tak diperincikan dengan jelas sehingga menimbulkan kekeliruan... apa pun saya dah edit...

blinkalltheday said...

nice intro..cepat sambung..meleleh airmata ni jap td.sian farah...

StarLavenderLuna said...

sob..sob..sob...sedey btul cerita nie,cptlah sambung...

Faaein Talip Roy said...

singgah sini..

sedih baca cerita ni.. [TT__TT]

*cam takut je nak kawen.. huhu..

Anonymous said...

huhuhu.. sedihnya cerita ni. mengenangkan nasib diri yg tidak dikurniakan zuriat setelah 12 tahun berkahwin. tpi alhamduliliah setakat ni masalah mcm ni x pernah berlaku & harap2 jgn la berlaku, x sanggup rasanya nak hadapi.. huhu.. takut la bca crita mcm ini..

TinTa Biru said...

Blinkaltheday.. huhu.. sian farah kn..
Starlavender.. mmg sedih..
Faaein Talip Roy... jgn takut nk kawen lak.. ini sekadar cerita saja.. huhu
Anonymous.. Insyaallah.. semoga dikurniakn zuriat secepat mungkin... ini sekadar cerita.. jgn takut pula ye..

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...